Shock Culture Cikarang-Jakarta

Sudah lebih dari sebulan tinggal di ibu kota Indonesia tercinta ini,yang kata orang Jakarta lebih kejam dari ibu tiri ๐Ÿ˜€
Tentu saja saya mengalami shock culture, dari yang dulunya tinggal di kota Cikarang di pinggiran sana , trus sekarang move ke kota Jakarta.

costa-rica-relocating-culture-shock

Shock paling besar itu ya masalah baju, bayangkan aja, dulu kalo bangun udah mepet, tinggal aja samber baju seragam digantungan, mo dipake seminggu juga ga akan ada yang tahu, ga ada yang protes hehehe…#jorok
Nah sekarang, pake baju bebas…saya sih ada banyak baju, tapi kaos oblong..jadi repot harus nyari2 baju yang “layak” buat ngantor.So, harus invest uang lebih untuk baju dan penampilan.maklum, kan udah jadi newbi agata *anak gaul jakarta* sekarang ๐Ÿ˜€

Shock culture selanjutnya tentang transportasi, kalo dulu biasanya tinggal nunggu bus jemputan di ujung gang, tinggal duduk cantik di bus berAC, trus nyampe deh di kantor. Pulangnya biasanya naek ojek, apa nebeng mobil berAC, langsung nyampe depan kosan ๐Ÿ˜€
Nah sekarang saya harus ikutan jadi monyet2 kopaja, jangan ngarep AC ya, bisa dapat duduk aja udah luar biasa.
Kopaja dan metromini disini itu buanyak banget nomornya, kadang2 lupa, mana aja yang bisa sampe kosan, pernah kejadian eh sering ding karena lama nunggu kopaja yang sering saya naikin, makanya dengan inisiatif tingkat tinggi, naek kopaja yang laen, biar cepet nyampe, dan walhasil saya nyampe pejaten village, yang artinya jauh bener dari kosan saya >,<
Dulu awal2 ngantor disini, biasanya pulangnya suka “keliling-keliling” jakarta karena salah naek kopaja, dan berakhir dengan pulang naek busway walopun muter-muter tapi pasti, atau naek ojek, ato kadang naek taksi kalo udah kemaleman ^^
Tapi thank God, sekarang jarang ngopaja klo pulang, udah ada yang sukarela ditebengin ๐Ÿ˜ก
Next culture shock adalah jam ngantor, kalo dulu masuk jam 7 sampe jam 4, jam 7.01 itu udah telat, nah sekarang..officialnya sih jam 9 sampe jam 6, tapi ada juga yang datang jm stgh 10, jam 11 and so on hehehhee…saya ngekor para tetua ajalah, daripada datang pagi belum ada orang *giliran jeleknya aja diikutin >:) *

Then tentang Komunitas, kalo sebelumnya, karena udah 5 tahun disana, jadi ada temen2 gereja, temen2 main kosan, dan ada juga temen2 kantor, temen kampus di PU.
Katanya bakal kesepian kalo pindah ke tempat baru, butuh adaptasi dan cari2 temen lagi, tapi puji Tuhan banget, ga ngerasa kesepian banget. Perasaan paling kesepian ย itu pas nempatin kosan pertama kali, belum kenal siapa2, tapi syukurnya langsung disamperin temen ex perusahaan lama, kebetulan kosannya ga jauh dari kosan saya…batal deh perasaan kesepiannyaย *pelukpinkih* , setelah itu semuanya berjalan normal walopun ada rasa kurang biasa disana sini.
Dan bersyukur juga, saya punya temen yang sudah heboh ngajakin ikutan ini itu bahkan sebelum saya pindah ke Jakarta heheheh…..makasih Dhieta , udah ngajakin ikut persekutuan di gerejanya. Setiap Rabu itu Persekutuan Young and Profesional, kalo Jumat itu ada Cool *semacam komsel gitu*. Jadi punya komunitas gereja, buat sharing2…ย buat mengingatkan, berbagi dan care satu sama laen. Buat saya komunitas itu memang sangat penting,,apalagi di kota besar ini.
Ada juga temen2 ex perusahaan lama, yang di jakarta, temen2 kuliah di telkom dulu juga banyak yang di Jakarta, trus masih sering maen sama temen2 gereja di Cikarang, ditambah temen-temen baru di perusahaan baru dan kosan baru.God provides me anything.

Palingan itu aja sih yang beneran bikin shock, selebihnya so so lah, masalah macet..jakarta emang rajanya, tapi cikarang juga kok, masalah asap cikarang sama aja kayak jakarta. Yang jelas, klo sekarang lebih deket kemana-mana.

Kalo dulu ditanya orang,

kerjanya dimana? jakarta , Jakartanya mana? Bekasi, Bekasinya mana? Cikarang.

Sekarang….

Kerja dimana? jakarta selatan heheheh….ga usah muter2 ๐Ÿ˜€

Pasti ada kurang dan lebihnyalah ya pindah ke Jakarta, but so far I enjoyed it…belajar hal baru, kenal orang-orang baru, dan make deal sama keadaan2 baru.
Segala hal, kalo kita syukuri bakal jadi berkat buat penerimanya dan thank God for anything ๐Ÿ™‚

If God brings you to it, HE will bring you through it

5th day : Hanoi-KL-Jkt

Akhirnya nyampe di hari terakhir….cepetnya klo liburan gini.
Pesawat kita jam 8 pagi, jadi dari jam 5 kita udah bersibuk-sibuk ria.Soalnya kita minta dijemput jam 6 buat dianter ke bandara. Ontime banget euy yang jemput…jam 6 itu beneran udah ready, padahal kita masih pada rerempongan.
Perjalan ke bandara itu cuma 1 jam….buset…ni mas2 mantan pembalap apa yah?belom juga sempet tidur, udah nyampe bandara aja.
Bandara di Hanoi ini menurutku kecil, ga kek bandara international :p
Lantai 1 itu untuk kedatangan, lantai 2 nya buat keberangkatan.
Ngurus macem2…dari checkin sampe imigrasi.
Pesawat berangkat jam 8 dari Hanoi ,perjalanan sekitar 3 jam deh, kali ini ga terlalu mengerikan perjalanannya, jadi bisa melanjutkan tidur di pesawat.
Nyampe di LCCT , KL jam 12 waktu KL (1 jam lebih cepat dari Vietnam *Vietnam sama Indonesia itu sama*)
Ngurus macem2 dulu disana, ada yg sholat juga…jam 1 itu kita baru naik Sky bus AA ke KL Sentral. Sebenarnya banyak seh bus-bus yg menuju ke KL sentral, tapi entah kenapa kemaren naek Sky bus, wong sebenarnya harganya sama kok, ga beda jauh sama yang laen.
Ga tahu juga sky bus nya itu berangkat berapa jam sekali, tapi selalu ready, jadi jangan takut ga kebagian ๐Ÿ™‚
Perjalanan nyampe ke KL Sentral lama juga, sekitar 2 jam.
Di Malaysia, lebih berasa di luar negri di banding pas berada di Hanoi.
Kesan pertama tentang Malaysia…kotanya rapi , bersih dan lebih teratur dari Indonesia :p
Sekitar jam 3 an itu nyampe KLCC…karena luaperr banget, kita memutuskan cari tempat makan. Bener-bener ga ada ide mau makan apa, pas kita nemu ada rumah makan India, kita langsung masuk aja, udha laper tingkat akut.
Kita ditawarin mau pesen apa, yaudah kita tunjuk-tunjuk aja…
Ada temen yang mesen nasi biriani, ada juga yg nasi ayam.
Busetttt…pas pesenan dateng kita shock…masa iya ngasih nya itu nasi segambreng…sepiring gede penuuuuuhhhhh…trus dalam satu piring itu ada 5 potong ayam gede-gede…. trus yang nasi biriani…itu nasinya sebakul…
Berasa ngasih porsi kuli yang udah dua minggu ga makan…Kita cuma pandang2an shock….
Selera makan saya jadi ilang….
Ga ngerti juga seh, ini budaya mereka…yang klo pesen 1 porsi bisa buat makan keroyokan seRT, apa memang kita yang dikerjainn?
Entahlahhh…akhirnya kita makan aja dehhh semampunya.
Abis itu naek LRT ke Pasar Seni, bentar doang disananya, cuma muter2 gitu.

Barang-barang yang dijual di pasar seni

Barang-barang yang dijual di pasar seni

Tampang dekil dan kunyel, ttp narsis di Pasar Seni

Tampang dekil dan kunyel, ttp narsis di Pasar Seni

taken by rizka


Capek juga, wong kita muter2 sambil bawa tas backpack yg segambreng. Rencananya mau dititip di bandara, tapi kok mahal yah, klo ga salah itu sekitar 10 MYR, makanya batal deh…kita lebih rela bawa2 tas sambil jalan2 daripada kehilangan 10 MYR cuma buat nitip tas *asas penghematan :p*
Yah semacam pasar berisi barang2 oleh2 deh disana.

LRT *kereta* nya Kuala Lumpur

LRT *kereta* nya Kuala Lumpur

taken by olip


Abis itu lanjut naek LRT ke Petronas…
Katanya ga afdol klo udah ke Malaysia, tapi ga poto sama petronas, akhirnya kita nyari2 petronas…
Dan begonya lagi…pas kita nanya petronas itu dimana, ternyata kita itu lagi berada di dalam gedung petronas itu….*hadeuhhhh….malu*
Jadi, ya tinggal keluar, nyari jembatan penghubung 2 gedung itu dari angel tepat…diedepannya itu udah ada taman banyak juga yang pepotoan disan.
Nyari angel yg tepat tu ternyata susah banget…
Fotograpernya ampe jumpalitan..dari moto dengan berdiri, duduk, jongkok, ampe tiduran, dan ternyata…pose paling kliatan klo kita motonya sambil tiduran..
Klo diliat…lebih gayaan yg moto daripada yg dipoto deh

lihat aksinya...demi angel yg bagus sampe jumpalitan

lihat aksinya...demi angel yg bagus sampe jumpalitan

taken by olip

Best angel yg bisa didapat depan petronas-KL*akhirnya dengan bantuan tripod bs poto bertiga*

Best angel yg bisa didapat depan petronas-KL*akhirnya dengan bantuan tripod bs poto bertiga*

taken by rizka


Jam 7 itu kita kita baru dari KLCC. Di Malay, jam 7 itu masih terangbenderang, matahari aja masih ada…berasa jam 5 deh.
Kembali lagi ke KL Sentral buat nyari sky bus ke bandara.
Nyampe bandara ternyata masih nunggu, apalagi pesawat kita di delay.
Jadi nunggu deh, bareng sama banyak TKI yg pada mau mudik.
Sekitar jam 10 malem waktu Malay itu kita berangkat.
Nyampe Indonesia udah jam 11 malem WIB…
Udan ga ada lagi damri yang lewat, akhirnya kita naek taksi dari bandara nyampe kosan di Cikarang….
Udah cuapekkk…nguantukkk….ditambah lagi ke inget, besok udah harus ngantor lagi…*sigh…*
“ZZZzzzz…zzzz…..zzz….zzzzz…….”

Numpang Keleleran di Bandara

Kita berangkat hari Sabtu tgl 14 Mei 2011…
Pesawat kita berangkat jam 20.30, jadinya paginya kita bisa ngantor dulu mencari kepingan-kepingan rupiah *teteup :D*
Dari Cikarang naek Damri jam 4an, kita mikirnya macet, eh ternyata lancar2 aja…nyampe bandara jam 6 an dehhhh…sempet makan dulu di hokben dan keleleran bentar di bandara.

backpack sejati...bawaannya peta *berasa bisa baca peta :p*

backpack sejati...bawaannya peta *berasa bisa baca peta :p*

this pict taken by arietta olivya

Urus macem2 dulu(udah bebas uang fiskal loh sekarang, ga perlu bawa NPWP lagi :D) abis itu jam 20.30..siap terbang ke KL *bandara LCCT(low cost Carrier Terminal), buat pesawat2 yg ekonomi2 kek nya :p*
Nyampe LCCT itu udah hapir jam 12 malem waktu Malaysia. Malaysia itu GMT+8 atau 1 jam lebih cepet dari Indonesia, jadi klo di Indonesia itu jam 11, di Malaysia udah jam 12.
Emang kita udah plan bakal tidur di bandara, ada temen yang pernah kesana sebelumnya, dia bilang kalo bisa tidur di mushola. Mushola ceweknya itu di buka cuma mushola cowoknya aja yang ditutup. Rencana mau tidur di mushola, tapi kok jam 12an masi rame orang bersliweran yah?Jadinya ga enak mau tidur di mushola, jadilah kita nyari2 kursi kosong…buat tidur. Banyak kok yang pada keleleran numpang tidur di bandara. Setelah jalan kesana kemari akhirnya nemu kursi kosong di area keberangkatan. Jadilah kita tidur disitu dengan posisi duduk *kecuali eriek yang tidur di lantai dengan enaknya*

dimana pun tidur....narsis itu teteup :D

dimana pun tidur....narsis itu teteup ๐Ÿ˜€

ini mau tidur apa pd mau kemana seh?kok pada cadaran.... :D

ini mau tidur apa pd mau kemana seh?kok pada cadaran.... ๐Ÿ˜€

this pict taken by arietta olivya

Jam setengah 2 itu baru pada tidur.u knowlah tidur sambil duduk gimana rasanya. Jam 4 itu kebangun…duingiiiiinnnnnnnn bangetttt……padahal udah pake jaket, kaos kaki. So, buat yang mau tidur di bandara jangan lupa bawa jaket tebel deh.

Ini pengalaman pertama tidur di bandara, akhirnya kesampean juga….udah seru, irit lagi hehehehe…*ga mau rugi mksdnya :p*