Namanya Juga Tetangga

Oke, karena sekarang ini saya masih di kantor *apa? jam segini masih di kantor? :D*
Mau cerita aja tentang kantor.
Anyway, saya di kantor ini sudah lebih dari setahun, hampir 1 tahun 2 bulan.So far saya menikmati bekerja disini.yah, pasti ada cerita-cerita seru, aneh, nyebelinlah ya.
Jadi saya bekerja di sebuah gedung di lantai lantai 4, nah di lantai ini ada 3 company . Jadi saya mau cerita tentang salah satu tetangga kantor saya ini sebut saja company X. Oh ya, tiap lantai itu pakainya AC central, jadi 3 company ini berbagi AC, kejadian di kantor sebelah bisa berimbas di kantor saya juga atau sebaliknya.
SUatu sore yang tenang, semua orang lagi pada sibuk sama kerjaannya, tiba-tiba tercium bau aneh…ehm…bau bensin.
Awalnya samar-samar, cuma satu dua orang yang berasa…tiba-tiba banyak yang bilang “Kok bau bensin ya?”,

“Masa sih??”

“Eh iya, kok bau bensin sih?”

Tiba-tiba dari suasana hening, jadi pda ribut dan mulai membaui semua barang-barang yang dicurigai mengeluarkan bau bensin…
Setelah cukup lama, dan ga nemu juga asal bebauan itu ditambah lagi sama bau yang udah mulai bikin pusing, akhirnya saya keluar dengan tujuan mau ke lobby cari udara segar.Eh pas nyampe luar pintu kantor, kok kantor sebelah pada ngumpul-ngumpul disitu sama beberapa mas-mas CS.
“Ada apa mas?”, tanya saya
“Bau bensin mbak”, jawab mas-mas kantor sebelah
“Loh..kantor saya juga”, jawab saya
“Itu mbak, kantor sebelah bersihin whiteboard pakai bensin, makanya baunya nyampe mana-mana”, kata mas-mas CS nya
“Astagaaaahhhhhhhhhhhh”
Gemes banget deh sama kantor sebelah ini, sejak kapan ngapus whiteboard pakai bensin? >.<
Kenapa ga sekalian dibakar aja? #NamanyaJugaTetangga

 

*The other day*

Masih di sore yang bikin ngantuk, memang berat banget mempertahankan mata tetap terbuka.
Tapi semilir tiba-tiba bau asap…
“Eh..ada kebakaran ya?kok bau asap?”
Tiba-tiba jadi pada mengendus-endus..
“Eh iya..apa nih yang kebakaran”
Jadi pada panik, pada ngecek colokan kabel laptop, server sampai ada yang ngecek oven di pantry, tapi nihil.
Dan bau asap pun mulai menyebar dan makin tajam…
“Kebakaran deh ini kayaknya, bau banget”
Karena parno juga kalau sampe kebakaran, jadi pada langsung menuju pintu keluar kantor.
Dan jeng..jeng..jeng….pas kita buka pintu kantor…
Yup…lagi-lagi company X ini lagi buka pintunya lebar-lebar, dan asap udah kayak kabut keluar dari kantornya. Kirain kebakaran, karena tebal gitu asapnya tapi pas mas-mas CS datang kita nanya
“Kebakaran ya mas?”
“Bukan mbak, ada yagn ngerokok di dalam”
Astagaaaahhhh…..sejak kapan dibolehin ngerokok di dalam ruangan berAC?
kenapa ga di tangga darurat aja? #NamanyaJugaTetangga
Dan lain hari ketika ada bebauan asap lagi…semua langsung bilang “Palingan kantor sebelah” #hopeless T.T

 

 

*Another day in the same office*
“Hadeuhh..untung selamat”, kata temen yang buru-buru masuk ke dalam kantor waktu papasan di dekat pintu keluar kantor
“Kenapa mbak?”
“Ada-ada mbak kantor sebelah”
“Kenapa emangnya?” #penasaran
“Ya gitu deh…”, kata teman saya sambil kabur sambil ketawa
*masih penasaran, tapi karena udah ga tahan langsung kluar menuju toilet*
Yang namanya toilet ada bilik2nya, dan ada juga wastafel berjejer yang ada kacanya, yah maklumlah toilet cewek.
Abis keluar dari bilik, ternyata ada mbak-mbak yah sekitar late 30an lah di depan kaca sambil ngaca…
Karena ga cuek ya saya langsung cuci tangan di wastafel
“Saya ga gendut kan ya mbak?”, tanya si mbak itu
“Ga kok mbak” * sambil nyengir dan konsen cuci tangan*
“Saya udah naek 3 kilo ini mbak, soalnya saya dikantor terus. Coba bayangkan mbak, masa marketing disuruh dikantor terus..gimana bisa dapat client coba? Mana bisa kalau cuma telpon aja”
*Saya masih manggut-manggut sambil tetap cuci tangan*
“Pelit banget ini memang kantor mbak, suami saya itu produser mbak, jadi dulu aku tuh kerjaannya seleksi artis gitu mbak buat jadi peran ini itu”
*dalam hati pengen bilang “siapa yang nanya mbak?”, sambil udah ga betah, pengen buru-buru balik kantor. Tiba-tiba ada seseorang yang muncul dari balik pintu, ternyata temen kantor saya*
“Eh mbak…”, sapa saya
“Eh..ada yang lupa dibawa”, kata temen saya sambil balik badan keluar toilet
“Gajinya juga gede mbak, ga kaya disini”
*Dalam hati pengen cubit temen saya itu…parah tuh temen saya, kabur sendiri…..masih ngangguk-ngangguk sambil nyengir, dalam hati udah ga sabar..mbak ini ga ada titiknya kalo ngomong*
“Saya udah ga betah mbak disini, kalau saya ga diminta bantuan sama bos saya yang dulu buat bantuin disini, saya ga mau mbak. Jadi dulu saya diminta buat bantuin kantor ini jadi marketing biar maju mbak, awalnya saya ga mau mbak tapi ya gimana namanya juga ga enak sama bos saya yang dulu, makanya saya mau mbak ….”

*udah capek dengerinnya, tapi tetep nyengir aja, eh tiba-tiba ada yang datang ke toilet…si mbaknya noleh sambil nyapa, kayaknya temennya sih, dan sayaaa..buru-buru ke dekat pintu*

“Saya duluan ya mbak…” *sambil senyum bahagia*

Hufff…selamat deh..langsung buru-buru masuk kantor.

Pas udah masuk pintu kantor, tiba-tiba temen saya muncul sambil ketawa ngakak….
“Gimana rasanya mbak? Cie yang ikrib sampe curhat gitu?”
“Ah parah nih, kabur sendirian. Buset mbaknya itu ga pake titik koma kalo cerita, udah cerita ini itu padahal kenal aja ga”
“Ga abis-abis lagi ceritanya mbak”
Dan besok-besoknya lagi, kalo mau ke toilet saya suka ngintip-ngintip dulu, kalo ada mmbak yang itu saya lebih rela nahan kebelet daripada dengerin si embak cerita panjang lebar tinggi kuadrat 😀 #NamanyaJUgatetangga

Temen “Penjaja Kue”

Kenapa wine semakin lama disimpan semakin mahal harganya?Kalau berdasarkan yang saya baca, ini bukan cuma tentang lama disimpannya, tapi juga kualitas anggur di tahun itu memang lebih baik, dan cara penyimpanannya pun tidak bisa asal sembarangan begitu saja, ada teknik penyimpanannya sehingga wine tersebut lebih enak dan lebih mahal.

Terkadang sebuah kisah juga baru akan terasa manis ketika sudah diendapkan begitu lama di tempat yang tepat dan di waktu yang tepat pula cerita itu diceritakan dan dikenang kembali #puitis

Jadi ceritanya bermula dari seorang sahabat lama saya yang tumbenan udah malam banget gini menyapa lewat watsap, dan percakapan pun terjadi:

He: teman saya
me: saya

He: Oii Oii
me: kenapa..kenapa?
He: Hahaha…ada yang lucu
me: Apaan?
He: Haha..ini lucu sih…bikin cengar-cengir, Kisah penjaja kue
me: Mana sih? copas dunk disini, biar bagi2 nyengirnya #penasaran
He:*mengupload foto selembar kertas berisi tulisan* itu
me: Wakakakkakakkaka….astagah masih aja ada
He: Masih rapi Ter, seri keduanya juga ada ahahhaa…
me: mana?
He: *upload gambar selembar kertas berisi tulisan* Ini jilid duanya
me: Huakakkaka…..*makin ngakak guling-guling* Kamu dalam rangka apa sih buka-buka beginian?
He: Sudah terjawab kok doamu itu, Lagi beres2 kamar, eh nemu. Itu jadi salah satu barang yang dibawa-bawa kalo pindah,skalian ama barang yang lain juga sih.
me: Aku juga mau cari yang punyamu ah..
He: Emang aku ada kasih?
me: Adalahh..kan kita tukeran. Tapi aku lupa dimana naruhnya. Tar ku kasih anakku “om ini agak gila”
He: Tar ku kasih anakku juga ” tante ini gilak paraahh”
me: Hahahahahah…
He: Ga terasa ya, udah hampir 10 tahun aja. Cari ya buat bukti anakmu nanti kalo aku adalah temenmu paling kece se dayeuh kolot…

*dan obrolan pun berlanjut kesana kemari*

Awal kenal sama teman saya ini begini ceritanya:

IMG-20141209-WA0014

Dan berlanjut pada pertemanan yang baik, tapi yang namanya temen tetep ada berantem-berantemnya, marahnya, sebelnya, dan saling menajamkan satu dengan yang lain therefore we are growing up.

IMG-20141209-WA0015

Waktu di kampus dulu, kami memang temen baik yang suka berantem. Kami punya kebiasaan tukeran “Catatan Akhir Tahun”. Catatan akhir tahun itu kayak, kesan selama setahun ini tentang dia..apa yang disuka apa yang ga disuka,apa yang diharapkan dan tar dikasih pas tahun baru.
Sekarang udah ga pernah dan ga sempet lagi walaupun sama-sama di Jakarta, jangankan mau nulis Catatan Akhir Tahun, ketemuan aja jaraaaanggg, yah maklumlah sama-sama sok sibuk 😀

Ternyata temenan selama 10 tahun itu ga berasa ya,bahkan ada beberapa part dalam pertemenan kami yang masih bener-bener inget kejadian itu dimana sama sapa and really-really thank to God for this friendship and how this friendship is going on. Sebenarnya agak heran juga sih dengan temenan kami ini, ga pernah ada sparkling2 walopun kami dulu sama-sama jomblo *amit..amit..kalo sampe ada #ketokmeja3kali*, yah mungkin itu yang bikin ini long lasting ya 🙂

What will happend next 10 years? We’ll see 🙂