Visa Jepang

Finally, paspor saya ada isinya visa….yang biasanya cuma stample imigrasi, tapi kali ini ada kertas visanya #terharu

paspor

Plannya itu pergi berlima, kebetulan 2 dari Jawa Timur, 2 dari Jogja dan 1 dari Jawa Tengah. Menurut rule yang berlaku, yang asalnya dari Jateng, Jogja itu bisa buat di Jakarta, tapi yang dari Jatim itu harus buat di Surabaya. Temen2 yang dari Surabaya, memutuskan buat pake tour agent, klo yang buat di Jakarta, kita urus sendiri aja, toh deket ini.

Yan perlu dipersiapkan sebelum daftar (webnya kedutaan jepang):
1. Form pengajuan visa  (contoh pengisian form , itu cuma yg depan doang, lembar keduanya cuma centang2 NO, trus ttd)
2. Foto untuk visa 1 aja, ditempel di form pengajuan  (background putih , ukuran 4,5×4,5 , kuping harus jelas keliatan, tempat foto biasanya udah tahu. Kemaren saya di pasar Benhil, bias juga di Jakarta Photo, Sabang)
3. Fotokopi Kartu Keluarga
4. Fotokopi Akte Kelahiran
5. Fotokopi KTP
6. Surat keterangan bekerja ( sample surat keterangan kerja )
7. Itinerary Perjalan selama di jepang (download form , sample itinerary )
8. Bukti booking tiket PP
9. Bukti booking hotel selama di Jepang
10. Print2an rekening tabungan kita selama 3 bulan terakhir *kemaren kita yang buat sendiri ngitungnya jumlah hari di jepang  * 1 juta + tiket pulang, ya karena kita disana 6 harian –>6*1 juta + tiket pulang (sktr 4jt lah klo ga ada promo2an) =10 juta. Beda lagi sama yang pada diurusin tour, rata2 mereka minta print2an rekening itu sekitar 30-40 juta, biar gampang ngurusnya*
11. Paspor asli jangan lupa dibawa *iyalah, mau ditempelin dimana visanya klo ga dibawa :P*

Nah itu diatas syarat2nya disiapin baik2,kemaren sih bawa aslinya juga, buat jaga2 kalo2 ditanyain, tapi kemaren ga ditanyain sama sekali.

Kedutaan Jepang itu tempatnya deket sama EX, kalo naik busway turunnya di halte bundaran HI, trus tinggal jalan.
Untuk apply visa bisa datang jam 08.30-12.00, kalo buat ngambil itu 13.30-15.00.
Kita nyampe sana masih jam stgh 9 kurang, tapi udah ngantri. Ya selayaknya rule keamanan di kedutaan,nitip ktp buat dapet kartu masuk, pemeriksaan, ga boleh bawa senjata tajam baru boleh masuk. Masuk ke ruangan, langsung ambil kartu antrian…disana ada
2 mesin tulisannya A sama B, buat visa ambil nomor antrian di mesin A, klo yang B itu buat paspor dan birth certification. Udah deh nunggu aja, sampe dipanggil. Pas maju kedepan cuma ngasih dokumen2 yang udah disusun rapi, sama ngisi form kecil yang nantinya buat pengambilan.
Karena kami bertiga perginya bareng, jadinya majunya bareng, beruntungnya kita ga harus revisi apa2, ada mbak2 depan kita
yang kayaknya harus revisi sesuatu.Yaudah gitu doang, dikasih kertas sama mbaknya buat ngambil visa hari Senin, eh kita apply itu hari Rabu, cuma 4 hari kerja doang prosesnya.Simple banget ternyata, ga serempong yang saya bayangin, ga perlu wawancara2an, just simple as it is 🙂

Dan hari besar kita pun datang, hari Senin saya ijin kluar kantor, ngambilnya bisa diwakilkan kok, asal kertas pengambilannya dibawa, ini kebetulan saya yang dapet jatah ngambil, karena saya yang di Jakarta, yang laen di Cikarang .Berbekal uang, seorang kena 350rb  saya berangkat ke kedutaan jepang.Deg2an sih, takut ditolak. But thank God, visanya diterima. Horeeeee……akhirnya  punya visa….satu masalah solved, sekarang tinggal sksd  sama bos, buat ngajuin cuti hehehehe….. #kedipinsibos #evilgrin

Wish us luck yaa 🙂

a year one place

Shock Culture Cikarang-Jakarta

Sudah lebih dari sebulan tinggal di ibu kota Indonesia tercinta ini,yang kata orang Jakarta lebih kejam dari ibu tiri 😀
Tentu saja saya mengalami shock culture, dari yang dulunya tinggal di kota Cikarang di pinggiran sana , trus sekarang move ke kota Jakarta.

costa-rica-relocating-culture-shock

Shock paling besar itu ya masalah baju, bayangkan aja, dulu kalo bangun udah mepet, tinggal aja samber baju seragam digantungan, mo dipake seminggu juga ga akan ada yang tahu, ga ada yang protes hehehe…#jorok
Nah sekarang, pake baju bebas…saya sih ada banyak baju, tapi kaos oblong..jadi repot harus nyari2 baju yang “layak” buat ngantor.So, harus invest uang lebih untuk baju dan penampilan.maklum, kan udah jadi newbi agata *anak gaul jakarta* sekarang 😀

Shock culture selanjutnya tentang transportasi, kalo dulu biasanya tinggal nunggu bus jemputan di ujung gang, tinggal duduk cantik di bus berAC, trus nyampe deh di kantor. Pulangnya biasanya naek ojek, apa nebeng mobil berAC, langsung nyampe depan kosan 😀
Nah sekarang saya harus ikutan jadi monyet2 kopaja, jangan ngarep AC ya, bisa dapat duduk aja udah luar biasa.
Kopaja dan metromini disini itu buanyak banget nomornya, kadang2 lupa, mana aja yang bisa sampe kosan, pernah kejadian eh sering ding karena lama nunggu kopaja yang sering saya naikin, makanya dengan inisiatif tingkat tinggi, naek kopaja yang laen, biar cepet nyampe, dan walhasil saya nyampe pejaten village, yang artinya jauh bener dari kosan saya >,<
Dulu awal2 ngantor disini, biasanya pulangnya suka “keliling-keliling” jakarta karena salah naek kopaja, dan berakhir dengan pulang naek busway walopun muter-muter tapi pasti, atau naek ojek, ato kadang naek taksi kalo udah kemaleman ^^
Tapi thank God, sekarang jarang ngopaja klo pulang, udah ada yang sukarela ditebengin 😡
Next culture shock adalah jam ngantor, kalo dulu masuk jam 7 sampe jam 4, jam 7.01 itu udah telat, nah sekarang..officialnya sih jam 9 sampe jam 6, tapi ada juga yang datang jm stgh 10, jam 11 and so on hehehhee…saya ngekor para tetua ajalah, daripada datang pagi belum ada orang *giliran jeleknya aja diikutin >:) *

Then tentang Komunitas, kalo sebelumnya, karena udah 5 tahun disana, jadi ada temen2 gereja, temen2 main kosan, dan ada juga temen2 kantor, temen kampus di PU.
Katanya bakal kesepian kalo pindah ke tempat baru, butuh adaptasi dan cari2 temen lagi, tapi puji Tuhan banget, ga ngerasa kesepian banget. Perasaan paling kesepian  itu pas nempatin kosan pertama kali, belum kenal siapa2, tapi syukurnya langsung disamperin temen ex perusahaan lama, kebetulan kosannya ga jauh dari kosan saya…batal deh perasaan kesepiannya *pelukpinkih* , setelah itu semuanya berjalan normal walopun ada rasa kurang biasa disana sini.
Dan bersyukur juga, saya punya temen yang sudah heboh ngajakin ikutan ini itu bahkan sebelum saya pindah ke Jakarta heheheh…..makasih Dhieta , udah ngajakin ikut persekutuan di gerejanya. Setiap Rabu itu Persekutuan Young and Profesional, kalo Jumat itu ada Cool *semacam komsel gitu*. Jadi punya komunitas gereja, buat sharing2… buat mengingatkan, berbagi dan care satu sama laen. Buat saya komunitas itu memang sangat penting,,apalagi di kota besar ini.
Ada juga temen2 ex perusahaan lama, yang di jakarta, temen2 kuliah di telkom dulu juga banyak yang di Jakarta, trus masih sering maen sama temen2 gereja di Cikarang, ditambah temen-temen baru di perusahaan baru dan kosan baru.God provides me anything.

Palingan itu aja sih yang beneran bikin shock, selebihnya so so lah, masalah macet..jakarta emang rajanya, tapi cikarang juga kok, masalah asap cikarang sama aja kayak jakarta. Yang jelas, klo sekarang lebih deket kemana-mana.

Kalo dulu ditanya orang,

kerjanya dimana? jakarta , Jakartanya mana? Bekasi, Bekasinya mana? Cikarang.

Sekarang….

Kerja dimana? jakarta selatan heheheh….ga usah muter2 😀

Pasti ada kurang dan lebihnyalah ya pindah ke Jakarta, but so far I enjoyed it…belajar hal baru, kenal orang-orang baru, dan make deal sama keadaan2 baru.
Segala hal, kalo kita syukuri bakal jadi berkat buat penerimanya dan thank God for anything 🙂

If God brings you to it, HE will bring you through it