Jarak Aman #ObrolanPentingPagiHari ^^

Diawali dengan obrolan pagi saya dengan seorang temen kuliah dulu di Bandung yang sekarang lagi di Kupang… emg kebetulan kita sering share tentang hal2 yang kadang mungkin orang pikir apaan seh obrolannya ga penting banget :D, ya tapi gitulah kami…
Tentunya ga obrolan face to face, tapi by watsap.

me : Gimana seh , seseorang itu dikatakan dekat, ato berteman dekat?
she :Kalau kita bisa bersikap normal ke dia, tanpa harus memakai topeng dan dia mengerti itu

Dari situ obrolah jadi berkembang… *bukan percapakan detail ya, tapi garis besarnya, pasti ada dunk yang perlu di sensor2 :D*

me : Kalo berteman baik dengan lawan jenis, tapi yang udah inrelationship li *opss..jadi ketahuan, klo ini obrolan sama uli*, sejauh mana batasnya?

uli :Kalo masih berteman ya berteman aja, aku menganut prinsip kalo ga ada pernyataan jelas berarti tetap teman

me :Kadang suka parno sendiri, harus membatasi diri buat berteman sedekat apa, mungkin karena bad experience yang lalu kali yah

uli :Nah , kalo chat aku sih membatasi arah pembicaraan yang hubungannya dengan relasi dia dengan ceweknya *ga ikut campur urusan intern mereka*
Kalo dari cara kita ngobrol menyatakan kita cuma ingin berteman ya mereka ga bisa bilang apa2 juga.
Kita kan berkomitmen akan berteman baik dengan semua orang, terserah tanggapan mereka

me : Kalo aku ngelihatnya, dari sisi pasangan temen kita itu li, gimana rasanya dia kalo pasangannya terlalu dekat sama temennya/sahabatnya, apalagi cwek?

uli : Ooooo….kalo gitu ada 2 hal : jangan berteman ato sekalian berteman dengan pacarnya juga :))

me : Huakakaka…ga terlalu ekstrim itu li?

uli: Hahahhahah….Soalnya kadang cwek bawaannya suka berpikiran berlebihan, apalagi kalo sahabat pacarnya itu cwek *soalnya aku cwek jg, jadi tahu rasanya*

me: Wadeuh..ga ada standartnya aja ya? mis ga usah tiap hari chat gitu?

uli : Ga ada standart baku yang jelas Ter, soalnya tiap orang beda-beda. Mis dia chat tiap hari dengamu karena dia mau bunuh diri, dan cweknya ga pernah mau dengerin dia…nah bakal lain kan ceritanya? itu contoh ekstrim ya..

me: Huahhh…ngeri contohnya… iya seh…

uli : Yang penting kita bersikap baik ke semua orang, tapi bukan TP2(Tebar Pesona) ya

me : Hehehe…yupss

uli: aku masih sering chatingan kok sama temenku yang udah inrelationship, bukan aku ga mikirin pasangannya ya, cuma kan sebelum dia punya pacar juga aku temanan sama dia, yah aku akan bersikap sama seperti itu, tapi beda loh ya kalo kasusnya dia sudah menikah

me: pasang standart yang beda ya, berdasarkan status orang hahahha….

uli : Tapi kalo aku mulai bergantung dengan hubungan pertemanan, apalagi cowok yang udah inrelationship, biasanya aku menjauh untuk sementara waktu

me: tahunya udah bergantung apa ga?

uli : klo misalnya mereka ga ngechat satu minggu, apa yang kamu pikirkan?

me: ehm…ada yang biasa aja, ada juga yang berasa aneh..soalnya kan kadang ada temen2 ngobrol yang bisa bikin kita cheer up gitu

uli : Nah, itu dia…pertemanan cewek dan cowok (apalagi ada yang udah inrelationship) itu perlu ada kalibrasi rasa menurutku ahahhaha…

me: kalibrasi???huakakakka……. =))

uli : iya Ter, supaya ga ada ketergantungan. Jadi kalo mulai ada ketergantungan ato rasa aneh, perlu waktu buat menjauh sementara waktu, sampai rasa itu hilang…ga mau kan pertemanan yang udah dijalin lama jadi rusak karena salah satu ada rasa, ga mau juga kan nyakitin pasangannya

me: yupss…Eh tapi li, dengan berteman tetap dekat gitu, sering ngobrol, trus ngerasa comfort jadi “kesempatan” buat keduanya punya rasa? klo kata bang napi kan kejahatan terjadi bukan karena niat pelaku, tapi juga ada kesempatan?

uli: Yah, bagian kita ya memanage diri kita sendiri, klo yang itu urusan dia memanage dirinya sendiri. Kita yang tahu batasnya dimana…kita ga bisa ngatur orang lain…

me: Iya seh, tiap orang beda2…klo sama yang ini, sebatas ini okay, klo sama yang itu jangan…Intinya, yang tahu motivasi dan rasa yang kita rasain saat berteman ya cuma kita sendiri…batasanya juga kita sendiri yang tahu, perlu dua orang yang dewasa buat memulai persahabatan cewek dan cowok, apalagi klo salah satu ato dua2nya udah inrelationship. Nikmati aja persahabatannya but keep draw the line

Hahahha….ga tahu lagi kena virus apa, pagi2 udah bahas topik berat gini..
Tapi itu bahasan yang membangun dan menyegarkan… 🙂
Anyway…Have a safe flight to Balikpapan li, jangan lupa oleh-oleh :p

Kotak Keramat

 

kotak_keramat

Sudah hampir 2 tahun saya nganggurin kotak keramat ini,ada sih di kosan, tapi ya mengonggok doang di pojokan, pengen buka, tapi kok ada rasa takut dan malas ya.
Oh ya, kotak keramat yang saya maksud disini itu 2 kardus barang yang saya sendiri ga tahu isinya, yang dikirim dari seseorang dari masa lalu saya.
Sebenarnya itu sebagian barang-barang saya yang dulu pas saya pindah ke cikarang, ga sempet kebawa, trus saya titipin, dan sebagian lagi ya barang-barang dari masa lalu 😀
Dulu kalo pas saya pindahan, kotak keramat ini tetap saya bawa pindahan kosan, dan ga diutak-atik sama sekali…

Nah kebetulan akhir tahun ini saya harus pindahan kosan lagi, dan pas mulai packing-packing kok banyak banget ya kardusnya ditambah lagi 2 kardus keramat itu.
Akhirnya dengan penuh keberanian dan tekad membara, saya buka juga 2 kardus itu..
Tarik nafas dalam-dalam….sambil ngambilin satu persatu barang-barang yang ada di dalamnya.
Dari mulai buku-buku kuliah saya, potokopi catetan teman, soal-soal UAS, buku diktat…
Ada beberapa foto jaman kuliah bareng temen-temen angkatan, buku angkatan, ada juga kartu ucapan parcel dari temen-temen, ada name tag kepanitiaan…ah ternyata dulu saya rajin banget ikut organisasi, sampe nametag kepanitiaan saya banyak… ada juga poto2 dari masa lalu saya…boneka, tas and so on dehhh….

Ah, it makes me recall my memories back…
Pas megang poto ini jadi keinget diambilnya kapan, peristiwanya apa…
Ato pas baca message parcel yang dikasih sama temen2…ada ucapan met valentine, met paskah and so on…
Bahkan pas liat potokopian catetan orang pun ,jadi inget ini catetan sapa yang dipinjem, motokopinya dimana, ada juga partitur paduan suara…
Ada juga poto “masa lalu” yang kok nyelip disitu…klo yang ini, sepertinya tidak untuk disimpan hehehehe….

Jadi kangen masa-masa kuliah, kangen sama temen-temen dan smua yang dilewatin pas masa kuliah…klo kangen sama pengirim kotaknya, keknya ga…cuma ingetannya jadi makin jelas aja tentang dia but it’s okay, not hurt at all.I just missed the memories.
Ternyata buka kotak itu ga se creepy bayangan saya..
Sengaja saya anggurin kotak itu selama bertahun-tahun, karena saya takut, kalo-kalo isi yang ada di dalamnya bakal bikin saya menye-menye…
Mungkin kejadiannya bakal beda kali ya, kalo saya buka kotak itu 2 tahun lalu…mungkin bakal menye-menye..tapi kalo sekarang udah nyante aja…malah senyum2, lucu rasanya inget-inget kenangan masa lalu.
Akhirnya dipilah-pilah mana yang perlu disimpan, mana yang ga perlu disimpan, mana yang pengen disimpan tapi sebenarnya ga baik buat kita terus menyimpannya ^^
Ga hanya ngomongin tentang barangnya aja sih, ini juga ngomongin tentang kenangannya, pilah-pilah mana yang perlu dan penting dibawa ke masa depan, mana yang perlu dikotakin dan ditinggal…

“itulah mengapa kaca spion mobil dibuat jauh lebih kecil daripada kaca depan, agar kita tidak terpaku pada masa lalu, yang telah jauh dibelakang kita, melainkan lebih terfokus pada apa yang didepan kita..”

Saya yakin seh, tiap orang punya kotak keramatnya sendiri-sendiri…macem-macemlah bentuknya, ada yang kenangan tentang sakit hati masa lalu, ada yang berupa barang,ada yang berupa orang.
Saya juga masih punya beberapa kotak keramat, tapi kali ini bentuknya ga barang..dan masih struggling hard buat ngebukanya, kalo sekarang belum berani, tapi someday pasti pasti bisa.
Ada beban rasanya pas ngeliat kotak itu teronggok di pojokan, tapi takut juga mau bukanya, dag dig dug dan butuh keberanian juga….tapi pas sekarang udah dibuka, dipilah-pilah, rasanya lega banget…
Hayo..yang masih pada punya kotak keramat…kumpulkan keberanian buat buka kotak keramatmu, ga akan seseram yang dibayangin kok.Pasti bakal berat banget bawa-bawa kotak keramat itu kemana pun kita pergi, padahal ga semua isi kotak keramat itu berguna, so just open it,dan dipilah-pilah mana yang perlu dibawa mana yang perlu ditinggal buat berjalan ke masa depan.

Ga(dget) Ga(uL)

illustration-orange-handphone-thumb3575446

Hokeiii…

Kali ini, pengen cerita tentang gadget,
Keknya jaman sekarang, masalah gadget ini udah jadi kebutuhan primer, hari gini ga punya hp? apa kata dunia 😀 #dilemparpot
Misalnya ini, mau ke gereja, kalau yang ketiggalan itu alkitab, dijamin ga akan balik lagi ke rumah, tapi kalau hp yang ketinggalan, mau udah mepet waktunya juga, pasti dijabanin balik ke rumah … #basedontruestory 😀 hayo ngaku yang merasa tersindir :p

Ga jarang juga liat ada orang yang tangan kanan pegang tab, tangan kiri pegang iphone, masih ada juga gadget yang nyangkut di pinggang…itu klo semua bunyi barengan gimana ngangkatnya ya?
Ada juga yang geek banget, sampe ngumpulin samsung SGS1 sampe SGS3,tajir bener ya..
Intinya, sekarang ini gadget udah jadi kebutuhan primer, semua kalangan.

Tapi saya ga mau ngomongin itu, saya ngomongin gadget saya sendiri..

Sebenarnya saya ini setia banget sama gadget yang saya pake,hp pertama saya itu nokia 3100, hape sejuta umatlah,dibeliin sama ortu karena saya mau kuliah di luar kota, hape ini kuat banget…sudah mengalami banyak sekali penyiksaan,kebanting dari lantai 2, ga sengaja ikut kerendem di cucian, ke banting di kamar, kalo orang keknya udah perbanan sana sini, tapi masih dapat menjalankan tugasnya dengan baik, walopun layarnya separuh ga kliatan. Dan akhirnya rip pas kecemplung got…

Hape kedua saya, masih tetep nokia, dulu merek ini merek hapenya sejuta umat…nokia 2300..
Bentuknya lebih mungil dan lucu, hasil KP (kerja praktek) sebulan di telkom jaksel, hasil keringat sendiri kalo hape yang ini…
Cinta banget sama hape ini…sampe awal masuk kerja juga masih dipake, tapi entah kenapa, batrenya jadi obesitas…trus kerjaannya ngedrop dan suka mati2 sendiri, padahal baru abis charge, diganti batre ttp ga ngefek, pas di bawa ke service, katanya ada bagian dalam yang rusak, katanya kena air…ah ternyata baru inget, pernah keujanan pas lagi ngantongin hape ini..layarnya mati2 sendiri, jadi hape ini dipensiunkan dini.

Hape ketiga itu omnia B3720, maklum udah kerja di perusahaan elektronik, jadi boleh dunk gaya dikit…Pas di jamannya, ini udah hape yang kueren bangetttt…dan dari hape yang sebelum2nya ini hape yang paling keren. Kalo yang sebelumnya kameranya esternal klo yang ini kameranya internal :p, yang dulu ga bisa dengerin mp3 dari hape, yang sekarang bisa, yang dulu ringtonenya cuman trang tring default, sekarang suka2 aja musiknya mo apa, yang sekarang ada microSD nya, bisa nyimpen pelem juga, yang dulu…ga ada message memory is full delete some data aja udah seneng banget…Bisa YMan, twitteran, FB an, tapi karena kartu saya pake “si merah” dan itu mahal, makanya jarang dipake fasilitas yang itu, palingan kalo nemu wifi aja..Intinya, hape saya itu udah kuerennnnnn banget…*DIJAMANNYA* ya sekitar 2 tahun lalu lah.
Aslinya masih cinta banget sama hape ini…TAPI…

*via YM*
me          :Eh , besok jadi ketemuan kan? smsin ya jadinya dimana..
friend1  :Hari gini sms? watsap dunk…
me          :*krik..krik..krik…kan hape saya ga compatibel sama watsap T.T*

*ketemu di jalan*
me             : Ya ampun S, udah lama banget ga ketemu *sambil cipika cipiki*
friend2    : Minta pinnya dunk biar gampang hubungin…
me             : hehehe..adanya cuma pin atm *sambil cengar-cengir, dalam hati ngedumel, emang semua orang pake BeBeH, pada nanyain pan pin*

friend3 : kamu udah sampe floor berapa?
friend4 : udah sampe 51, kamu berapa?
friend3 : udah 55..
friend4 : itu diapain seh tangganya, susah banget udah dipencet2 ga bisa2 kebuka juga
me          : *krik..krik..krik…itu pada ngomongin apa seh? ternyata ngobrolin games 100floor yang ga compatible klo di install di omnia saya*

friend 5: Eh besok ada demo bla..bla…bla
me    : tahu darimana?
friend 5: Kan ada di group watsap, kamu ga ikut group ya?
me    : *krik…krik..krik…lemes…HAPE SAYA GA BISA WATSAPAN*

itu hanya sebagian kecil dari “pem-bully-an” implisit, ada lagi yang pem-bully-an eksplisit kayak “Hari gini ga pake android?? ga gaull “

Jadi ya CUMA gara-gara semua itu tadi, ya gimana lagi, harga diri ini dipertaruhkan gan *eaaa…*,ga mau kalah gitu ceritanya, skalian males di bully dan pengen kliatan gaol juga seh , akhirnya saya memutuskan beli android , dan jatuhlah pilihan sama si Samsung Google Galaxy Nexus *sambil sombong gitu pegang2 hape…huahaha…akhirnya punya android juga, walopun pke jasa CC, nyicil aja kok sombong banget :D*

Karena masalah klasiknya android yang boros batre, makanya saya memutuskan untuk berpoliandri sama mas omni dan bang nexus. Nexusnya buat ngegame, watsap, sama ngenet, nah omnianya buat sms sama telponan…adil kan, 2-2nya sama2 disayang…walopun lebih seringan nenteng nexus, dan omnianya jadi sedikit jablay 😀

Trus inti ceritanya apa ini?
Intinya ya kesian si omnia saya yang jablay itu…eh ga ding, intinya..mungkin bukan cuma saya aja kali ya, yang beli gadget mahal2, bukan karena BUTUH, tapi karena KEPINGIN dan biar kliatan WOW, walopun pake acara nyicil2an… jaman sekarang gaya itu nomor 1, apalagi dipermudah dengan adanya kartu kredit, tinggal gesek sana gesek sini…tapi tetep harus hati2, tahulah kapan waktunya buat ngerem…
Jadi nyesel beli nexus?ga dunk hehehe *evilgrin* kan dipake juga *alibi*, tapi selanjut2nya mau lebih bijak aja kalo beli2 barang baik cash atopun pke CC *tsahhh.. tobat ini ceritanya 🙂