5th day : Hanoi-KL-Jkt

Akhirnya nyampe di hari terakhir….cepetnya klo liburan gini.
Pesawat kita jam 8 pagi, jadi dari jam 5 kita udah bersibuk-sibuk ria.Soalnya kita minta dijemput jam 6 buat dianter ke bandara. Ontime banget euy yang jemput…jam 6 itu beneran udah ready, padahal kita masih pada rerempongan.
Perjalan ke bandara itu cuma 1 jam….buset…ni mas2 mantan pembalap apa yah?belom juga sempet tidur, udah nyampe bandara aja.
Bandara di Hanoi ini menurutku kecil, ga kek bandara international :p
Lantai 1 itu untuk kedatangan, lantai 2 nya buat keberangkatan.
Ngurus macem2…dari checkin sampe imigrasi.
Pesawat berangkat jam 8 dari Hanoi ,perjalanan sekitar 3 jam deh, kali ini ga terlalu mengerikan perjalanannya, jadi bisa melanjutkan tidur di pesawat.
Nyampe di LCCT , KL jam 12 waktu KL (1 jam lebih cepat dari Vietnam *Vietnam sama Indonesia itu sama*)
Ngurus macem2 dulu disana, ada yg sholat juga…jam 1 itu kita baru naik Sky bus AA ke KL Sentral. Sebenarnya banyak seh bus-bus yg menuju ke KL sentral, tapi entah kenapa kemaren naek Sky bus, wong sebenarnya harganya sama kok, ga beda jauh sama yang laen.
Ga tahu juga sky bus nya itu berangkat berapa jam sekali, tapi selalu ready, jadi jangan takut ga kebagian 🙂
Perjalanan nyampe ke KL Sentral lama juga, sekitar 2 jam.
Di Malaysia, lebih berasa di luar negri di banding pas berada di Hanoi.
Kesan pertama tentang Malaysia…kotanya rapi , bersih dan lebih teratur dari Indonesia :p
Sekitar jam 3 an itu nyampe KLCC…karena luaperr banget, kita memutuskan cari tempat makan. Bener-bener ga ada ide mau makan apa, pas kita nemu ada rumah makan India, kita langsung masuk aja, udha laper tingkat akut.
Kita ditawarin mau pesen apa, yaudah kita tunjuk-tunjuk aja…
Ada temen yang mesen nasi biriani, ada juga yg nasi ayam.
Busetttt…pas pesenan dateng kita shock…masa iya ngasih nya itu nasi segambreng…sepiring gede penuuuuuhhhhh…trus dalam satu piring itu ada 5 potong ayam gede-gede…. trus yang nasi biriani…itu nasinya sebakul…
Berasa ngasih porsi kuli yang udah dua minggu ga makan…Kita cuma pandang2an shock….
Selera makan saya jadi ilang….
Ga ngerti juga seh, ini budaya mereka…yang klo pesen 1 porsi bisa buat makan keroyokan seRT, apa memang kita yang dikerjainn?
Entahlahhh…akhirnya kita makan aja dehhh semampunya.
Abis itu naek LRT ke Pasar Seni, bentar doang disananya, cuma muter2 gitu.

Barang-barang yang dijual di pasar seni

Barang-barang yang dijual di pasar seni

Tampang dekil dan kunyel, ttp narsis di Pasar Seni

Tampang dekil dan kunyel, ttp narsis di Pasar Seni

taken by rizka


Capek juga, wong kita muter2 sambil bawa tas backpack yg segambreng. Rencananya mau dititip di bandara, tapi kok mahal yah, klo ga salah itu sekitar 10 MYR, makanya batal deh…kita lebih rela bawa2 tas sambil jalan2 daripada kehilangan 10 MYR cuma buat nitip tas *asas penghematan :p*
Yah semacam pasar berisi barang2 oleh2 deh disana.

LRT *kereta* nya Kuala Lumpur

LRT *kereta* nya Kuala Lumpur

taken by olip


Abis itu lanjut naek LRT ke Petronas…
Katanya ga afdol klo udah ke Malaysia, tapi ga poto sama petronas, akhirnya kita nyari2 petronas…
Dan begonya lagi…pas kita nanya petronas itu dimana, ternyata kita itu lagi berada di dalam gedung petronas itu….*hadeuhhhh….malu*
Jadi, ya tinggal keluar, nyari jembatan penghubung 2 gedung itu dari angel tepat…diedepannya itu udah ada taman banyak juga yang pepotoan disan.
Nyari angel yg tepat tu ternyata susah banget…
Fotograpernya ampe jumpalitan..dari moto dengan berdiri, duduk, jongkok, ampe tiduran, dan ternyata…pose paling kliatan klo kita motonya sambil tiduran..
Klo diliat…lebih gayaan yg moto daripada yg dipoto deh

lihat aksinya...demi angel yg bagus sampe jumpalitan

lihat aksinya...demi angel yg bagus sampe jumpalitan

taken by olip

Best angel yg bisa didapat depan petronas-KL*akhirnya dengan bantuan tripod bs poto bertiga*

Best angel yg bisa didapat depan petronas-KL*akhirnya dengan bantuan tripod bs poto bertiga*

taken by rizka


Jam 7 itu kita kita baru dari KLCC. Di Malay, jam 7 itu masih terangbenderang, matahari aja masih ada…berasa jam 5 deh.
Kembali lagi ke KL Sentral buat nyari sky bus ke bandara.
Nyampe bandara ternyata masih nunggu, apalagi pesawat kita di delay.
Jadi nunggu deh, bareng sama banyak TKI yg pada mau mudik.
Sekitar jam 10 malem waktu Malay itu kita berangkat.
Nyampe Indonesia udah jam 11 malem WIB…
Udan ga ada lagi damri yang lewat, akhirnya kita naek taksi dari bandara nyampe kosan di Cikarang….
Udah cuapekkk…nguantukkk….ditambah lagi ke inget, besok udah harus ngantor lagi…*sigh…*
“ZZZzzzz…zzzz…..zzz….zzzzz…….”

4th day: Tam Coc Tour

Hari keempat ini, bagi saya adalah hari penuh adegan-adegan konyol dan penuh pesan moral. Bagi saya, hal yang paling menyenangkan ketika travelling adalah bisa melihat tempat-tempat indah, pengalaman baru, dan dapet bonus pesan hidup yang bakal selalu kita inget.
Hari ini,plannya kita tour ke Tam Coc, jam 8 berangkatnya.
So , jam 6 itu kita udah selesai siap2, soalnya kita mau nyari Bun Oc di Chao Bo. Bun Oc itu noodle snail, ya mie gitu tapi di kasih keong-keong gitu deh….katanya seh enak. Jadi kita nyoba makan disana…buset porsinya guede banget….biasanya dimakan pake cakue *rasa sama bentuknya seh cakue, tapi ga tahu deh,klo disana disebutnya apaan*

Bun oc or noodle snail

Bun oc or noodle snail

taken by olip


Hem..pertama kali menyendok si bun oc ini langsung dapet bonus cangkang keong…arghhh….ga suka deh.
Kata orang seh enak, tapi kata saya, ini ga uenaakkkk…ada juga seh yg ngabisin si bun oc ini, tapi saya ga deh, ga doyann…apalagi cangkang-cangkang keong ini udah buat saya ilfil.
Dan u know, bun oc + cakue buat berlima itu habis 220.000 VND, udha ga enak…mahal lagi…
Nyampe hostel akhirnya saya lebih memilih breafastnya hostel si roti taneman itu…lebih enakan ini..

Jam stgh 9 itu kita di jemput sama tour ke Tam Coc
Perjalanannya jauh bener, 3 jam di jalan, dengan sopir mantan pembalap…ga ngenakin buat tidur.
Trus pemandangan di kanan kiri itu sawah2 membentang, berasa mau pulang ke Solo deh pemandangannya, kecuali bukit2 kapurnya *bener2 berasa di Indonesia, kalo saja ga bareng sama bule2 ini*
Pertama kita ke Capital City nya Vietnam jaman dulu.

Gerbang Istana

Gerbang Istana

taken by olip

Istananya di kelilingin pegunungan

Istananya di kelilingin pegunungan

taken by olip

Area di dalam istana

Area di dalam istana

taken by rizka

Jadi dulu ini istana rajanya, tempatnya asik, di kelilingin gunung-gunung, adem.
Sepertinya sangat masuk akal, kalau jaman dulu orang lebih suka bangun istana yang di kelilingi gunung, soalnya tempat itu strategis, kalo ada serangan dari musuh, bisa dibentengi sama gunung itu jadi ga mudah di serang.
Bentar doang seh disana, langsung lanjut ke Tam coc nya.

Tamcoc=saluran irigasi gede :D

Tamcoc=saluran irigasi gede 😀

Masuk Karang

Masuk Karang

Di dalam karang2

Di dalam karang2

taken by rizka

Tamcoc

Tamcoc

Tamcoc diantara pegunungan

Tamcoc diantara pegunungan

Beautiful Tamcoc

Beautiful Tamcoc

Gaya Dayung Kreatif

Gaya Dayung Kreatif

taken by olip

Tam coc itu semacan saluran irigasi, yang kanan kirinya itu sawah dan jajaran gunung-gunung indah. di salah satu jejeran pegunungan yang tinggu buanget itu, ada semcam kuil, keliatan kecil banget kalo dari bawah.itu dulu bangunnya gimana ya?
Eh ya, kita menyusuri saluran irigasi itu naek perahu, kebetulan kita seperahu bertiga. Yang dayung ada 2 orang, seorang remaja laki-laki dan seorang ibu paruh baya.Jadi total berlima di perahu itu.
Si ibu ini cukup fasih berbahasa inggris.
Karena saya berada di paling depan perahu bareng mbak olip, sementara si ibu ini berada di barisan kedua sama pinkih, dan si mas2 yang masih muda itu di paling belakang, jadi saya banyakan fokus ke jalanan yang saya lewati.
Dari awal si ibu ini udah muji-muji gitu, dari bilang “you’re beautiful”, trus bilang roknya lucu, trus ditanya2 umur, dia nebaknya kita usia2 sekitar 18,19,20an gitu *emang seh kita baby face :p*
Pokoknya si ibu ini muji-muji abis deh…kita seh calm down aja, ya menanggapi seperlunya aja.
Awal-awal jalan itu kita masih semangat bantuin dayung, karena cuma ada 1 dayung, jadi kita gantian nyobain ngedayung sambil menikmati indahnya pemandangan dan pepotoan.
Eh di jalan ada tukang poto keliling, naek perahu juga…dia asal maen jepret2 aja…kita udah acting moto sana sini, dianya masih aja maksa2…dia bilang “5 dolar, 5 poto”
Kita yang udah bilang “No…No…”, eh si mbaknya ini super maksa….sambil udah jepret2 gitu…*argh,,,ngeselin…*
“Smile…smile…”*sambil jepret2*
Saking dipaksa gitu, kita juga udah males, akhirnya kita senyum2 juga…dia bilangnya tar bisa diambil pasdi luar, kita seh sebodo amat, klo ga niat ya ga usah diambilll ..*this is just first trap*
Kita melanjutkan perjalanan….bakal ngedayung sepanjang 6 km, sekitar 2 jam.yang tadinya kita semangat 45 ngedayung, lama-lama pegel juga.
Kita ngelewatin kek terowongan yang ada stalaktitnya…seger udaranya, walopun emang panas, wong tengah hari gitu tournya. Kita sampe mikir, kenapa ga pada dipasangin mesin diesel aja seh? kan lebih enak tuh, jadi ga ngabisin tenaga buat ngedayung, jauh sehh….

Ternyata bentuk irigasi itu ga melingkar rutenya…jadi ada ujungnya, klo udah nyampe ujung baru balik lagi, lewat jalan yang tadi.
Pas nyampe diujungnya, disana banyak yang jualan, karena kita juga lagi berhemat, jadi pas ditawarin makanan apa minuman kita ga ada yang beli.
Eh si ibu-ibu yang jual bilangnya, buat yang ngedayung kalo gitu, kan kesian udah dayung capek-capek.
Akhirnya kita beliin mereka masing-masing minuman kaleng…mahal euy disini *ini trap kedua*
Sekedar saran, kalau mau beliin mereka minuman ,mending langsung bukain aja, soalnya katanya sering dijual lagi sama mereka…kan sia2 banget, niatnya biar mereka ga haus, eh malah dijual lagi.
Pas di perjalanan pulang…kita ngeliat di pinggir2 irigasi itu kok pada berhenti, ada yang jualan gitu. Kita bertiga udah feeling not good…
Jadinya kita ikut ngedayung biar ni perahu ga sampe minggir dan ditawarin barang-barang…bokek juga seh soalnya kita.
Huhf….berasa lega, lepas dari trap….tapi ternyata sodara-sodara, pas kita lagi asik2 menikmati pemandangan…si ibu yang dayung itu tiba-tiba mengeluarkan semacam buntelan, sebenarnya saya seh ga nyadar, wong saya di depan. Tiba-tiba dia nawarin barang-barang yang dibawanya….*argh…..ternyata ini the real trapnya..*
Pertama si ibu ini ngeluarin kurung bantal yang ktanya nyulam sendiri, kita udah bilang ga..kita udah beli oleh2..si ibu masih nekat nawarin…nyolek-nyolek cerita ini itu….merasa kita ga ada respon, dia langsung mengeluarkan jurus kedua, nawarin hiasa dinding yang disulammm…..sama sperti sebelomnya, kita nolak, kita bilang kita udah beli, tapi si ibu ini masih ngotot…sepertinya seh dia ngerti klo kita bilang ga udah beli, tapi dia dont care dan terus menawarkan….kita udah keselllllll sama si ibu ini.Si ibu ini ga kehabisan akal…dia buka buntelannya lagi, di nawarin tas sekarang…kita tetep menilak kek yang tadi….beneran dehh…super….duper maksaaaaaaaaa……
Kita ampe cuma bisa bilang “No..No…we already have it”, keknya kata2 itu udah kita ulang berpuluh-puluh kali *soalnya semalem emg kita udah belanja banyak, ampe bokek*
Si ibu ampe bilang, beli aja satu, kan saya sudah mendayung 6 km, capek lohh…..
Karena emg udah beneran dongkol sama si ibu ini….dalam hati cuma bisa bilang “ya itu seh kerjaanmu, lagian loh kita udah bayar….ya itu kewajibanmu buat ngedayung”
Si ibu masih nawar2in barang2 dagangannya, dan kita bertiga udah ilfil tingkat akut…kesel tingkat tinggi, ampe berasap2…jadi kita sepakat kita gantian dayung, biar cepet nyampe, soalnya udah males banget sama si ibu.
Jadi kita mengeluarkan seluruh kemampuan dan tenaga buat bantu ngedayung..biar cepat sampe, sambil ngobrol2 heboh sendiri berdantiga pake bahasa Indonesia, dan nyuekin si ibu yang masih nawar2in ini..
KIta cuma bisa “ngrasani” dan mengambil keputusan:
– Kenapa ga pake mesin diesel? biar mereka bisa nawarin barang lama, klo pake diesel kan pasti cepet nyampe, gagal deh usaha jualannya klo gitu
– Kenapa pas kita berangkat tadi, kita ngeliat orang2 yang pada balik itu pada semangat dayung? Lah ini…keknya nasibnya sama kek kita….ditawarin bareng sambil maksa gini, makanya mereka pada dayung sekuat tenaga biar cepet nyampe :p, kita sampe udah mau memperingatkan mereka yang pada baru berangakt, biar mereka ga usah semangat ngedayung pas berangkatnya, soalnya merka harus mendayung dengan sekuat tenaga pas pulangnya hauhahahah….
– Kenap harus 2 pendayung? biar yg 1 bisa dyung yg satu jualan, jadi bagusan cari yg satu pendayung itu conclusionnya…eh tapi pas liat ada yg 1 pendayung tapi tetep ditawarin , akhirnya kita berkesimpulan…cari perahu yg ga ada kotakan box nya…eh pas dijalan kita nemu perahu yang ga ada kotakan box, tapi ada semacam buntelan kain…kita jadi berksimpulan…cari yang ga ada semacam buntelannya hehehheh…*bener2 labil banget deh….kita sampe menganalisis tiap perahu yang kita temui…demi mencari kesimpulan yang sebenarnya ga penting banget*
Entah mulai dari kapan si ibu jadi diem…kita bertiga yang masih heboh gantian dayung, nah pas masuk terowongan itu, kita cuma sendirian lewat situ, jadi parno, soalnya si ibu keknya udah ngambek, dan diem aja…ga kayak pas berangkat yang muji kita ini itu *jadi, hati2 dengna pujian…ga semua yang loe denger itu bener :p*..kita parno “Jangan2 kita dicempulingin neh pas diterowongan….” , udha spooky banget suasananya, walopun ino semcam irigasi, tapi dalem bo…ga bisa berenang pula -_-
Untungnya ga hehehhe…..malah kita berpikir, klo si ibu bawel, kita cemplungin aja ibunya hauahhahaha…*jahat banget*
Setelah sekian lamanya mendayung gantian , capek juga….udah mau mendekat darata…kita udah feeling, nih pasti bakal minta tips, dan kita sepakat bakal ngasih dikit, tapi biar aman, kita kasihnya pas udah di darat aja, trus langsung kabur, biar dia mau terima ga terima…kabur aja.
Eh baru juga diomongin, si ibu udah toel2 kita, minta tips, nyebutin lagi angka, minta 100.000 VND, gila aja tips segitu, sekedar saran, klo ada mau ngasih tips, kasih aja 20.000 VND …padahal masih agak jauh tuh daratannya, kita seh ngangguk2, sambil akting nyari2 duit di dompet…kita sengaja memperlama biar bisa ngasih di daratan aja…biar ga minta tambah.
Kita udah berencana, cari yg paling cepet lari, jadi dia yg nyerahin uangnya, jadi yg lain kabur dulu, nah orang terakhir ini ngasih, trus langsung ngabuuuur aja, ga usah dengerin si ibu ini ngemeng apaan huahahahhaha…..*this is third trap*
Gara-gara trap2 ini, buat jadi pegunungan2 yang harusnya indah ini, jadi ga indah lagi… >,< *I hate trap*
Masih ada satu lagi trap….tadi yg motoin kita itu nyamperin kita, maksa2 kita buat ngebeli poto, tapi kita nolak2 sampe dia nyusulin ke bus tour kita….hadeuhhhhhh…this is 4th trap -_-
Kenapa seh banyak touris trap? buat jadi bete dan males bangettttt…..
Huhfff…Tour Tam Coc selesai….
Nah dalam perjalan pulang, kita kan semobil itu ada sekitar hampir 20 orang…
Jadi belakang saya itu ada 2 orang Canada *mbak sama mas, pacarnya*, trus ada orang india.
Si india ini kan makan es krim, trus pas udah abis, dia itu buka jendela…udah mau ancang2 buat bungkus es krim ini keluar jendela
mas2 Kanada: You will throw this trash out from this window?
india labil: yes…
mas2 Kanada: Lets I keep it for you*sambil minta bungkus es krim itu, dan menaruh di jok tempat duduknya* Do you did this in your country?
india labil: …..*cuma diam aja*

Gila, keren banget ni bule Kanada, dia bener2 peduli sama yang namanya kebersihan even ini bukan negeri dia *2 thumbs up deh*

Karena perjalanannya lama, makanya banyakan pada tidur, saya juga…nah pas kebangung…lirik kiri kanan, banyakan pada tidur, kecuali 2 orang bule Kanada itu, mereka lagi bahas sesuatu….sebenarnya ga niat nguping,tapi apa daya…kuping saya menangkap pembicaraan mereka
Jadi mereka itu lagi share isi buku yang mereka baca, emg seh dari awal berangkat, ketika yg laen tidur selama perjalanan, mereka berdua baca buku. Dan sekarang keknya mereka lagi share buku yang masing-masing mereka baca, seru keknya….pacaran gaya gitu seru juga.

Bener-bener dapet pelajaran berharga dari 2 bule Kanada ini, betapa kita harus care sama keadaan lingkungan, dari hal yang paling kecil seperti buang sampah…even we’re in other country.
Dan manfaatkan waktumu sesempit apapun dengan hal-hal berguna seperti membaca, dan share kan itu ke orang lain, agar bisa berguna juga buat orang lain. *klo punya 5 jempol, udah diangkat semua deh*
Kita minta diturunin di Lake Ho Hoan Kiem aja, soalnya kita mau nonton water puppet di daerah situ tempatnya. Nyampe sana itu udah jm 7 malem, makan dulu di KFC, trus sempet belanja bentar, trus nonton Show Water Puppet jm 8. Lucu loh Water Puppetna, pertunjukan wayang tapi di air, kreatif deh. Itu sekitar 45 menitan pertunjukannya. Harusnya bayar 60.000 VND buat pertunjukan ini, tapi kita dapet gratisan dari hostel *hasil nego2 :p, soalnya kita pesen tour disitu, dan akhirnya dapet gratisan tiket Water Puppet :D*

Water Puppet Show

Water Puppet Show

taken by eriek


Abis dari sana, kita ngelanjutin ritual shopping2…*maklum banyakan mbak2 :D, lagian ini hari terakhir buat belanja pesanan dan oleh2*
Abis belanja kita ke Fanny *ice cream shop itu, di sekitar Lake situ juga*, katanya seh disitu es krimnya uenaakkkk…jadi perlu dicoba.
Kita pesen es krim beda2, biar bisa saling nyobain 😀
Enakk kok, tapi ya emang mahal, dan tempatnya keknya selalu rame…coba deh klo tar kesana
Pulang itu udah jam 11 malem, jalan ke hostel, lumayan deket kok.
Nyampe hostel saya sama mbak olip, menjalankan misi yang tertunda….nyobain bir nya Vietnam hahahha….

Udah cocok banget jadi mbak2 sales bir :D

Udah cocok banget jadi mbak2 sales bir 😀

taken by olip


Sebenarnya saya ga pernah minum bir atau minuman beralkhohol sama sekali ga pernahhh….klo perjamuan di gereja juga pake anggur buah*anak baek2 banget deh saya ini :p*
Tapi karena ini gratisan, dan rasa ingin tahu saya yang sangat besar….penasaran seh, kenapa ada orang-orang yang suka minum bir, emg enak yah?
Beli 1 botol kecil, rencana mau kita abisin berdua…soalnya yang laen kan muslim, ga boleh minum minuman beralkhohol….
Udah excited banget….pas neguk pertama, eh ga neguk ding, nyicip dikit tepatnya…Hoeksssss………….rasa apaan ini???pait2 asem ga enak, hadeuhhh…susah di jelaskan…..intinya GA ENAK banget…..
udah dehhh…ga mau lagi, cukup tahu aja gimana rasanya…at least dah pernah nyicipin bir :p *dont try this at home ya :)*
Jadi heran, apa seh enaknya bir? kenapa ada orang yang banget ampe mabok-mabok….padahal rasanya super duper ga enaakkkkkk…….
Dan bir yang dibeli tadi cuma habis 2 teguk saja….dan dibiarkan teronggok begitu saja :p *yg penting udah pernah nyoba*
Huhf….malam ini malam terakhir….packing…packing…. 🙂
Semoga bsok bisa bangun pagi …. kok semoga seh? HARUS bangun pagi mksdnya. Night All

Halong Tour…

Plan hari ketiga di Hanoi adalah seharian Halong Tour..
Tapi pagi-pagi kita sengaja bangun jam stgh 6, biar sempat ke Ngoak Son dulu.

Sungai Ho Hoa Kiem dan jembatan Ngoak Son Pagoda

Sungai Ho Hoa Kiem dan jembatan Ngoak Son Pagoda

taken by rizka

Jembatan Ngoak Son

Jembatan Ngoak Son

taken by rizka

Di dalam Ngoak Son Pagoda

Di dalam Ngoak Son Pagoda

taken by rizka

Tempat Sembahyang di Ngoak Son Pagoda

Tempat Sembahyang di Ngoak Son Pagoda

taken by olip


Itu seperti pagoda di tengah danau Ho Hoan Kiem, dan cuma buka di pagi hari sampe sore aja.masuk kesana bayar 10000 VND, disana cuma ampe jam 8 doang. Balik ke hostel dan dijemput sama tournya jam 08.45an.Trus masih jemputin orang-orang di hostel mereka masing-masing.Katanya seh perjalanan ke Hanoinya itu butuh waktu 3 jam , jadi bisa numpang tidur di bus lagi…..masih ngantukkk bangun pagi2.
Di perjalanan kita mampir dulu di Rubi Emperror, itu tempat beli souvenir, tapi harganya muahaaallll…disarankan bagi yang berkantong tipis jangan beli disana, mending beli di pasar ato toko-toko sekitar HO Hoan Kiem aja.
Nyampe pelabuhan itu jam 12an…

Pelabuhan

taken by rizka

Kapal

Kapal

Barulah dari pelabuhan itu kita naek kapal menuju gugusan Halong Bay
Jadi itu gugusan pulau-pulau gitu….indah bagus…tapi keknya akal lebih bagus kalau dilihat dari atas…bakal keliatan semua.

Dalam Kapal

Dalam Kapal

Suasana Diatas Kapal

Suasana Diatas Kapal

Gugusan Pulau

Gugusan Pulau

Karang

Karang

Ahaa...poto bareng nahkoda kapal

Ahaa…poto bareng nahkoda kapal

all pict above taken by rizka

Atas Kapal

Atas Kapal

taken by olipp


Ada juga yang bentuknya mirip 2 ayam jantan lagi diadu…

Karang Yang Bentuknya Seperti Ayam Diadu

Karang Yang Bentuknya Seperti Ayam Diadu

taken by rizka


Pemandangannya juga indah, dan sejukk…..wonderful island.

Sempet canoing

Canoing

Canoing

Celah Karang Canoing

Celah Karang Canoing

Canoing

Canoing

taken by rizka

Kita juga diajakin berenti, buat masuk ke cave

Dong Thien Cung Cave

Dong Thien Cung Cave

taken by olip


Di dalam cave nya itu banyak stalaktit stalakmit, dan semakin indah lagi soalnya di kasih lampu-lampu warna-warni gitu…..

Stalaktit Stalakmit

Stalaktit Stalakmit

Kayak Sinar Dari Surga

Kayak Sinar Dari Surga

taken by rizka


Ada juga kolam, buat lempar koin, jadi kita lempar koin ke dalamnya sambil mengucapkan permintaan…dan sdikit coba-coba berhadiah…sambil cuci muka pake air kolamnya, mana tahu bisa jadi putihhh…*obsesi jadi putihhh….*

Obsesi muka putih

Obsesi muka putih

Area Sekitar Goa

Area Sekitar Goa

taken by olip


Kita makan siang di kapal juga….menunya not bad lah, yang penting kenyang.

Menu Lunch di Kapal

Menu Lunch di Kapal

taken by rizka


Trus sempet juga kayaking…bayar 100.000VND, masuk2 karang….karena kita belom berbakat gerakin dayung, ya jadi gitulahh….susah jalan…tapi asikkkkkk…….
Di tempat kita kayakingan itu ada kek perkampungan apung gitu, jadi mereka hidup disitu, jauh dari peradaban, ada juga sekolahan disitu.
Jadi kepikiran , itu kalo BAB sama mandi gimana yah? masa nyampur jadi satu di air laut itu sehhh…..*entahlah, hanya Tuhan dan mereka yang tahu deh :D*

Kayaking

Kayaking

taken by olip


Oh ya, di tour itu kita sempet kenalan sama 1 orang mbak-mbak dari Malaysia, dan 2 orang mbak dari Singapur *sebenarnya yang dari SIngapur itu yang 1 orang Indonesia seh, cuma kerja di Singapur aja*

Dinner Together

Dinner Together

taken by olip


Jam 4 an itu pulang dari Halong, nyampe di pelabuhan jam 4.30
Seperti biasa kita minta diturunin di Ho Hoan Kiem ….nyampe sana jam 20.30 malam, trus makan, udah pada kelaperan tingkat akut…trus sambil pulang kita belanja *maklum banyakan mbak2 nya :D*
Belanja di toko Little of Hanoi di Hong Be, cukup murah kok.
Nyampe hostel udah malem jam 11an…trus kita nyiapin little suprise,buat Rista, soalnya hari ini dia ultah, pake es krim dan roti stik.
udah nyari-nyari lilin seharian ga nemu-nemu….entah emg ga ada , atau merka ga ngeh maksud kita….padahal udah pake bahasa tarzan biar mereka ngerti…”candle…dengan peragaan jari telunjur diangkat di depan muka, trus pura-pura ditiup..fyuuuhhh…….birthday….birthday”, mereka ngangguk-nganguk ,dalam hati udah seneng bakal dapet lilin, tapi ternyata mereka ngasihnya permen…….*geleng-geleng*Yang tadinya seneng, jadi lemes dehhh….mau candle kok dikasih candy…..akhirnya nyerah juga…ga tahu gimana caranya jelasin si candle ini.

Kue Tart Jenis baru :p

Kue Tart Jenis baru :p

taken by olip

Postcard? Masih Jaman ya?

Ter, tadi ada kiriman buatmu, ku ambil di atas kulkas”, kata temen kosanku Shinta, dari sebrang kamarku.

*#mikir..apaan yah? jangan2 belanjaan onlineku…maklum, lagi doyan belanja online, gampang seh, tapi bikin tekor juga…soalnya tinggal klik sana klik sini, ga merasa ngeluarin duit, eh tiba2 besok barang nyampe, dan tiba2 pas ngecek saldo rekening…oh no…my money gone!! be wise aja yang punya e-banking 😀 *

“Nih…”, katanya sambil menyerahkan selembar kertas tebal..

Dari depan bentuknya kek…apa yahh?ehm…. amuba kali yah, ada tulisan-tulisan nama daerah gitu deh.
Pas diliat belakangnya…ternyata ada pesannya….
Ternyata ini itu postcard dari seorang temen yang sekarang sedang melanjutkan study nya di taiwan sana…dan bentuk amuba yang saya bilang tadi itu, ternyata ini tuh bentuk negara Taiwan...*#tepokjidat yaelahhh….geografi dapet berapa seh Ter?jangan buat malu deh…*
Temen saya ini selalu memanggil saya “TO” singkatan dari “ITO”, ini panggilan buat saudara di Batak, ya bisa dianggap dia menganggap saya sodara perempuannya *Jadi inget kisah 5 tahun yang lalu pas kita sama2 ikut acara retreat di Bogor, kita ga saling kenal, karena emg beda kampus,kenalan…dan karena dia mengira saya orang Batak…jadilah saya lanjutkan saja pura-pura ngaku batak, pas ditanya boru/marga apa…sebut aja marga ngasal…dan jadilah dia mengira saya ini batak sampai sekian lamanya.saya lupa kapan dia tahu klo saya jawa heheheheh….tapi sampe sekarang tetep dipanggil ito juga sama dia 🙂 *

Ini dia "si amuba" nya :D

Ini dia "si amuba" nya 😀

Postcard Message *message dan pengirim sengaja di sensor*

Postcard Message *message dan pengirim sengaja di sensor*


Horeyyyy…dapet postcardddd…….!!! *sambil dibaca lagi, dibolak-balik*
Mungkin pada mikir….
Hari gini pake postcard? ga sekalian pake kentongan jeng biar berasa primitifnya?
Kangen sama postcard, kangen sama surat
Terakhir terima surat by pos itu pas kuliah semester 1.

Kalo menurutku terima surat atau postcard itu beda rasanya sama terima email ato sms.
Surat ato postcard itu lebih ada usaha dan perjuangannya…dari mulai beli postcardnya apa amplopnya trus nulis pake tangannya, trus beli perangko sama nganterin ke kantor posnya.Tuh kan…perlu usaha dan niat.
Beda sama sms , yang tinggal ketik2 trus sent…gitu doang , perjuangannya itu kurang maknyus…klo kata pak Bondan… 😀

Tapi ga semua harus pake surat yang nyampenya 3 sampai 4 hari buat ngasih tahu kalo hari ini ga ngampus, ato ada info sale besar-besaran…keburu basilah beritanya…
In certain case ,surat ato postcard tetep jadi sarana komunikasi yang romance, niat ,dan lamaaaa tentu saja….
Jadi inget ceritanya Andrea Hirata, waktu Arai ngirim postcard buat Zakiah pas dia lagi di Eropa *lupa..pas di negara mana ya beli postcardnya itu*
Sebagai bukti kalo kita nyampe di negara itu, beli postcardnya trus dikirim deh…keknya seru 🙂
Tapi sekarang seh, postcardnya Perancis juga bisa di dapet di Indonesia.

Whateverlah…I love postcard and letter by post 🙂
*Ada yang mau ngirimin saya surat ato postcard? Kirim ke alamat dibawah ini*