Question Box

*Tiba-tiba pengen buat short story…*

Seorang malaikat bertanya kepada seorang bapak yang baru saja meninggal.
Malaikat: Pak, kamu boleh membawa satu barang saja untuk dibawa ke surga. Ingat, cuma satu !!
Bapak itu berpikir…pikir….kalau dia membawa emas, katanya di surga itu jalannya terbuat dari emas. kalau dia membawa istrinya, itu tidak adil, dia harus membawa anaknya, padahal hanya disuruh satu saja, bapak itu berpikir “ah , palingan tar sang istri sama anaknya juga ditanya hal yang sama”, sehingga bapak itu tidak memusingkannya. Bapak ini berpikir..berpikir…apa yang mau dia bawa? Setelah berpikir lama…akhirnya..
Bapak: Saya mau membawa kotak pertanyaan saya
Malaikat: @#$%^& ...#malaikatnyamulaibengong dan shock# Kotak pertanyaan?
Bapak: Iya kotak pertanyaan saya, saya selalu mencatat hal-hal yang terjadi namun saya tidak menemukan alasan kenapa hal itu harus terjadi? Dan saya yakin, segala sesuatu itu terjadi untuk sebuah alasan, bukan tanpa makna begitu saja. Makanya saya mau membawa kotak pertanyaan saya, agar di surga nanti Tuhan menjawab semua pertanyaan-pertanyaan yang tidak bisa saya dapatkan jawabannya di bumi
Malaikat: *Geleng…geleng…..*tapi pak, itu tidak akan merubah apa yang terjadi…
Bapak: Saya tahu,saya tidak butuh semua itu berubahh…toh saya sudah menjalani semuanya….saya sudah menjalani hal manis, hal buruk, tawa dan air mata…saya tidak berniat untuk menghitung-hitungnya lagi. Saya cuma butuh jawaban dan penjelasan kenapa itu terjadi, biar saya tidak bertanya-tanya dan penasaran…
Malaikat: *sigh* oke baiklah pak, silakan bawa kotak pertanyaan bapak

*Jadi ini pesan moralnya apaan??ga tahu…cari aja sendiri…apa tulis aja di kotak pertanyaan, tar dibawa ke surga :D*

Penemuan Baru : Cyber Kost

Setelah berkelana dari satu kosan ke kosan lain, dari peristiwa kebanjiran sampe pengusiran satu ke pengusiran yang lainya #sedih

Akhirnya ditemukan satu kosan yang sekarang dihuni.Sengaja milih kamar di lantai 2, gara2 trauma sama banjir yang telah memporak-porandakan kosan kita dulu #lebay

Tetep bertiga: aku, Elly, Pinky…

Harganya seh mahalan dikit dari kosan sebelumnya…dengan harga 500ribu sebulan bisa dapet double bed, ada tempat masaknya *bukan dapur yah..wong cuma kompur, disampingnya ada wastafel, dan peralatan seadanya, jadi ga ada ruangan khusus dapur*, trus klo mo nonton tipi dibawah, kulkas sama galon juga di bawah. dan yang paling OK, disini ada fasilitas LAN…bisa inetaannnnn terussss….makin merajalela di dunia maya…satu kosan aja komunikasi pake YM apa twitteran #gapenting

Saya jadi semakin autis saja…..pulang kerja, langsung nongkrongin inet di kamar dan ber OL2 ria ampe tengah malem, jadi makin eksis aja di dunia maya…dan jam tidur jadi awut2an…

Ga disangka , ga di duga……tanpa persiapan , tanpa firasat….akhirnya kami menemukan penemuan baru….#akuterharu #nangismemble2

Jeng…jeng….jeng…..jeng……Virtual Router Manager…….. #plokplokplok

Jadi fungsinya itu kek virtual router, jadi klo ada 1 komputer yang udah konek ke inet,tinggal nyalain Software Virtual Router Managerini,trus si komputer ini bisa dijadiin virtual router wifi….

So, kalo ada komputer lain, handphone yang pengen onlen gratisan, bisa ngakses ini aja. kecepatannya juga full lohh…..#tumbenmelekteknologi :p

Udah di trial sama aku sama pinky, klo sekamar jaringannya penuh, klo dikamar masing2 *kebetulan kamar kita sebelahan*, sampe balkon juga masih bisa, argh….tapi sayang, ga bisa nyampe atap >,< *kebetulan atap itu jadi tempat favorit kita juga, buat ngadem dan liat bintang*

Kan, udah ada internet, ngapain pake virtual router?

Nah, kan klo lagi males depan laptop…tinggal gelebagan di kasur, inetan pake hape. Kalo lagi pengen ngadem ato cuci mata di balkon , kan tinggal bawa hape aja, walopun sinyalnya ga bagus2 amat….ato klo ada temen maen kan bisa sama2 ngenet, walopun kabel LAN nya cuma 1, atau klo ada temen yang pengen inetan dari hape gratis bisa bareng2 make……

Ini namanya memanfaatkan teknologi semaksimal mungkin… πŸ™‚

Nama Virtual Router nya K329….ayo tebak ini koda sandi apa?hahahhha…..

Ini singkatan dari Kedasih 3 no 29 hehhehhehehehe….

Klo km tahu passwordnya pasti lebih ngakak lagi…bener2 ga penting passwordnya hihiihihih…

Jadi yang mau inetan gratis…monggo diundang datang ke Cyber Kost *namain kosan kita :D, keren kan namanya, kliatan elit , high tech dan mewah :D*

Anyway, secara sekarang ketoilet aja harus bayar, so buat yang numpang ngenet, jangan lupa ikutan bayar kosan juga ya tiap tgl 8 *wink-wink*

Jika aku menjadi…..(Menteri Pariwisata)

Beberapa hari ini kok kepikiran pengen jadi mentri paraiwisata.Maafkan pak Jero Wacik, bukannya pengen mengkudeta Anda, tapi sebatas keinginan sebagai anak bangsa yang pengen berbakti kepada negaranya, boleh dunk bermimpi jadi menteri pariwisata :p
Sebenarnya pengen jadi mentri pendidikan juga seh…tapi keknya jangan deh, kemampuan otak ga memenuhi syarat untuk merencanakan pendidikan anak bangsa :p
Cukup bercita-cita jadi guru aja, kalo tentang dunia pendidikan πŸ™‚
Seharusnya acara tipi “Jika aku menjadi…”itu, ga cuma tentang bagaimana rasanya menjadi orang susah. Tapi juga bisa aja dibuat gimana rasanya menjadi artis, menjadi manajer dan juga gimana rasanya menjadi mentri pariwisata.
Keknya bagus deh klo acara “Jika aku menjadi…” itu dibuat 2 versi, kalo menjadi yang susah2, pekerja kasar, atau yang perjuangannya berat banget hanya untuk sekedar hidup, itu bisa mengajari kita bagaimana kita melihat penderitaan orang lain, merasakan susahnya, sehingga kita mampu bersyukur terhadap keadaan kita sekarang.
Nah kalo mejadi manajer, ato pejabat ato menteri pariwisata, kita juga bisa belajar bagaimana sulitnya untuk menjadi seorang pemimpin. Pemimpin yang yang harus mengambil keputusan yang menyangkut urusan banyak orang, yang tentunya ga mungkin nyenengin semua orang.Sehingga kita juga bisa belajar buat taat sama pemimpin, dan ga cuma ngemeng berkoar2 dibelakang dan cuma bisa nyalah-nyalahanin doang *kek yang nulis ini, beraninya cuma ngemeng di kandang sendiri :D*, tapi seorang pemimpin harus berintegritas juga seh
, back to topic kenapa pengen jadi menteri pariwisata?Pengen aja ikutan mengambangkan pariwisata Indonesia, yang sebenarnya bagus banget dan ga kalah sama negara laen, asalkan tahu bagaimana cara mengekspos dan memaintancenya.
Emg harus dengan cara jadi menteri pariwisata?ga juga seh, tapi pengen aja :p *ga meaning alasannya*
Berbekal sedikit pengalaman numpang pepotoan di negri orang, jadi keingat sama negeri sendiri.
Banyak negara sedang mengumandangkan untuk visit negaranya, termasuk Indonesia, setiap propinsi merancang slogan2 dan icon-icon tertentu untuk mewujudkannya.Juga event-event yang bisa menarik turis baik lokal maupun manca agar tertarik untuk mengunjungi daerahnya. 2 jempol buat usaha-usaha itu.

Visit Indonesia, Visit Makassar, Visit Lampung

Visit Indonesia, Visit Makassar, Visit Lampung

Sebagai seorang turis di negara orang, yang pertama dicari ketika nyampe di bandara adalah peta negara/wilayah yang dikunjungi, dan informasi2 tentang daerah itu.Misalnya saja tempat makan, hostel, hotel, dan tempat pariwisata di daerah itu.Sebagai orang yg bener2 ble’e tentang daerah itu, paling ga informasi2 itu bisa sedikit memberi ketenangan dan kemudahan buat turis.
Ehm….di Soekarno-Hatta ada ga yah? Tourist Information Center?at least bisa jadi tempat nanya buat para turis, paling ga bisa dipercaya lah. Soalnya kalo nanya sopir taksi apa pengelola bus, ujung-ujungnya palingan suruh naek bus apa taksinya*sign*. Informasi tentang peta dan jalur transportasi nya, yah klo jalur dan trayek metromini, kopaja terlalu ribet, paling ga ada jalur busway lah. Juga sekalian hostel atau hotel deket2 situ, juga tempat makan. Kesian juga loh, kalau sampe turis itu kena trap dari sopir taksi, bus, penjual…namanya turis kan pengen vacation, ini malah dirampok secara terselubung, turis belom tentu kaya loh..bisa aja orang bermodal pas2an yang pengen memiliki pengalaman melancong di negara tetangga #curcol
Klo Indonesia mencanangkan visit…..(nama propinsi) , harusnya ini juga diterapkan di semua bandara besar di tiap propinsi.

Eh ya satu lagi, kemaren pas dalam perjalan ke bandara LCCT-KL, kebetulan bareng sama bus tournya sana.Bus kita samping-sampingan jadi bisa cukup jelas melihat pemandangan di bus tetangga. Mbak-mbak itu sepertinya sedang menjelaskan sesuatu ke bule2 yang ada di dalamnya, menunjuk ke kiri dan ke kanan, ga tahu deh ngomong apaan.Kalo setahuku seh, yg kliatan menonjol di kunjungi di KL nya itu ya cuma Petronas, Pasar Seni…setahuku itu doang. Tapi buktinya, banyak yg mau ikut city tour, tergantung cara pengemasannya aja seh.Apalagi Indonesia yang punya banyak tempat Ok untuk dikunjungi di tiap wilayahnya…pasti bakal banyak yang tertarik.
Keknya seru juga kalo ada city tour *di Surabaya ada loh city tour, yang punya Sampoerna, tapi sayang pas ke Surabaya kemaren ga sempet nyoba, padahal gratis*
Misalnya Jakarta punya city tour, keliling-keliling tempat wisata di daerah Jakarta…kan banyak tuh tempat-tempat di Jakarta yang ok, kek monas, TMII, Ancol, Kota Tua dll…Klo bagi orang Indonesia tempat2 itu udah biasa banget, tapi klo buat turis itu kan wahhhh….. πŸ™‚
Tapi gimana caranya city tour tanpa macet yah
Eh, bsa pake jalur busway, trus pilih jam2 orang pada di kantor siang2, kan ga macet tuh πŸ™‚

Semoga makin maju pariwisata Indonesia, karena memang kita memiliki potensi wisata yang layak dibanggakan dan perlu dipelihara dan dilestarikan πŸ™‚ *nasionalis banget euy*

Yah demikian sedikit uneg-uneg dari mahasiswa yang lg ngerjain tugas ngodingnya tapi udah blank ga tahu mau diapain lg -_-,daripada tambah stres mending ngeblog aja πŸ˜€

Untuk mentri pariwisata sekarang, Pak Jero Wacik, selamat berjuang untuk pariwisata Indonesia…saya mau lanjut ngoding dulu biar cepet lulus dan bisa memberi andil πŸ™‚
Tetep Love Indonesia deh πŸ™‚

“Hidup Normal”

Terinspirasi dari chatingan dengan seorang temen.
Dihari yang biasa, waktu yang biasa, chatingan seperti biasa, kerjaan seperti biasa, bahasan yang seperti biasanya, klo ga kerjaan, travelling, tiket murah, online shopping ato berita2 ga meaning laennya :p
Kok ya ndilalah entah gimana ceritanya, tiba2 cerita…
Kalo abis di chatingin temen, temennya itu cewek sedang melanjutkan study s2 nya, tapi cowoknya ngajakin nikah, dan si embak ini bingung…*mungkin pengen selesein S2nya, dan menggapai mimpi2 laennya #sotoy*
akhirnya temenku yang(tumbenan) wise ini bilang : “kadang kita cuma butuh “hidup normal”, menikah, punya keluarga…dst” *lupa kata2 tepatnya…tapi ya sekitar itu lah*
Awal chat, ngakak2 denger kata2 itu, tumbenan wise bener si embak ini #nomantion :p
Cos biasanya obrolan kita itu “ga meaning”, ga nyangka aja bisa ngasih saran yang “meaning” gitu, bisa jadi keajaiban dunia ke 8 ini :p

Tapi entah gimana ceritanya, pas lagi bermellow2 gini, tiba2 terngiang2 obrolan kemaren :p
Setelah dipikir2 bener juga, ada waktunya kita berada di kondisi pengen ngejar semua impian kita,, misalnya aja pengen ngejar karir di kantor ampe jadi manajer, pengen travelling keliling dunia,pengen punya properti rumah, mobil, emas, saham; pengen selesein kuliah sampe eSTe, SS, SSS dan juga ambisi-ambisi pribadi laennya. bisa dimaklumi seh, namanya juga hidup cuma satu kali, kapan lagi klo ga sekarang?

ambisi-ambisi pribadi

Tapi akan ada waktunya, kita berada di suatu titik tertentu, dimana kita hanya berharap bisa “hidup normal”.Menikah, punya anak, keluarga kecil yang bahagia, dengan rumah sederhana yang nyaman, dan impian-impian sederhana lainnya, dst…

"hidup normal"

"hidup normal"

Ga bisa ditentukan atau disamaratakan ke semua orang, kapan waktu itu akan kita temui?karena pasti beda-beda.
Kapan waktunya, kita sudah mulai merasa puas dengan pencapain pribadi kita atau malah kapan kita mulai bosan terus menggapai mimpi-mimpi besar kita yang ga kunjung kesampean itu?
Entah kapan waktunya, jalani saja, tapi akan ada masanya kita bilang “Enough!!” buat semua ambisi-ambisi pribadi kita itu, dan kita hanya menginginkan “hidup normal”,
Kapan ya, aku bakal berada disituasi pengen “hidup normal” yah?#think

Nostalgia SMA

Numpang Promosi yah …. πŸ™‚

Hai hai! Masih inget gak sih kalian ama baju putih abu-abu kalian? Yoih masa SMA! Masa SMA adalah masa-masa paling kompleks loh ternyata. Di SMA thu mulai dari cinta-cintaan, bandel-bandelnya, di hukum guru, sampe belajar sungguh-sungguh 3 bulan sebelum UAN itu menurut saya adalah masa-masa paling asik. Yah! SMA thu masa dimana kita masih labil-labilnya. Dibilang anak-anak gak mau, dibilang dewasa juga belom. Labil kan? Udah labil, unyu, galau dan eksis! aseikh!

Nah, gimana kalau kelabilan itu kita tuangkan dalan sebuah karya. Coba anda bayangkan, cinta, persahabatan, kebandelan, dan perjuangan belajar disatukan dalam sebuah cerita yang bisa dinikmati oleh orang-orang. Seru lohh!

Buku ini adalah kumpulan kisah dari banyak penulis, yang menuangkan kisah-kisah masa SMA…
Kenangan masa putih abu-abunya…

Judu Bukunya NOSTALGIA SMA, ada 3 buku..Nostalgia SMA 1, Nostalgia SMA 2, Nostalgia SMA 3.
Siapa aja yang terlibat, dalam penulisan buku ini, bisa dilihat disini:

NOSTALGIA SMA 1
Asam Manis SMA (Widia Ningsih)
Smansa Tempo Doeloe (Triayu Rahmadiah)
Sekelumit Kisah dari Pesantren (Osya Wafir)
3 Tahun di Putih Abu-abu (Vida Hasan)
D’CHOODOTZ (Alina Sitha)
Endang Bambang dan Kaset Aripin(Firza Zulmi Rhamadhan)
Kebaya vs Kets… Olala… (Yoana Dianika)
I LOVE YOU, DEA (Dhea Desvikha)
Ups Sorry, It’s My Bad (Vyna Arthalia)
Servis Melayang (Tetra Putri)
Nge-Boom karena Susu Berkolostrum(Rino Saputra)
Nostalgi(L)a Agustus (Agustina Wulandari)
Jayusz Club (Lilya Wamirza Fitriani)
QUOD ERAT DEMONSTRANDUM(Astriadi Setrawandana)
BRAK!!! (Rissa)
ALL ABOUT VIMOSA (Vimosa)
3 Butir Kesalahan (Dewi Listya Afiati)
Duplay [2 Playen] (Mieny Angel)
Diet Si Tambun (Ninik RN)
SENSOR [Sensation Science Four] (El Mukarrima)

Nostalgia SMA 2
Cerita Masa SMA (Angelyn)
Ketakutan Cinta (Didik Purwanto)
Ababil Bermakna (Nurhani)
Awal dari Mimpi (Noviyanti)
Don’t Try This at class! (Sarahana)
Catatan Kecil Anak SMA (Romario Toshio)
Kenangan Abu-abu (Eka Nur Susanti)
Mengukir Kenangan saat Putih Abu-abu( Luckty Giyan Sukarno)
Masa SMA-Ku (Andi Sopian)
Coklat dan Cerita Cinta SMA (Dia Febriana)
Sepersejuta Kisah Kenangan(Meyriandini Suci Lestari)
Tak Ada, Hanya Aku Yang Ingin Cerita( Kiki Zakiyya)
Evolusi (Handini Suwarno)
Sejarah Oh Sejarah (Riza Prasetyaningsih)
Memori Acak Masa SMA (Nurzaitun Purwasih)
Nyontek oh Nyontek… (Ria Tumimomor)
Gado-gado Seru Masa SMA (Winda Krisnadefa)
13 Bukan Angka Sial (Endah Setyorini)
Before Sweet Seventeen (Utied)
Aku Nggak Tidur! (Rina Tri Lestari)
Kita (Aviva Purborini)
Malam Keakraban (Fadilla Dwianti Putri)

NOSTALGIA SMA 3
High School is Addictive! (Talita Sakuntala)
Pandora Putih Abu-abu (Soffie Hwang)
CLTBK (Cinta Lama Tak Bersemi Kembali) (Agista Riyanti)
Coklat Putih Abu-Abu (Ester Yuliyanti)
Remedial Berjamaah (Ikhwan Rafiq)
Nggak Ada Loe, Nggak Rame (Tina Yap)
Semua Tentang Persahabatan (Mons-Q)
Rindu Delapan Mataku (Andya Nita)
Putih Abu-abu (Dian Elysa)
Cerita Tentang SMA (Adyta Purbaya)
Nostalgia SMA (Ayrine Claudia)
Pemberontakan dan kudeta (Arif Zunaidi Riu)
Guru Bahasa Inggris Favoritku (Prapto)
Kisah Dunia Putih abu-abuku ( Chilfia Karuniaty)
AK-2 (Siti Nuraeni)
Putih Abu-abu Kelabu (Regina Queensha)
Si penakluk Pagar (Christine Y Saija)
Beloved Bu Jenny (Ruri Hanonsari)

Bisa aja loh…kisahmu ada di dalamnya…:)
Ato dengan membacanya , kamu bisa jadi merefresh kenangan2 putih abu-abumu πŸ™‚
OK…segera dapatkan bukunya…jangan sampe kehabisan :p
Special thanx for nulis buku yang udah nerbitin buku ini…

Kalau mau pesen, bisa di pesan disini

Selamat mengenang kembali masa putih abu-abumu πŸ™‚

Eriek’s Farewell

Sebenarnya ga suka, kalo harus posting tentang farewell -_-
But, mo gimana lagi, yang namanya hidup semuanya kan diciptakan berpasangan…siang malam, gelap terang, pria wanita, hidup mati , pertemuan perpisahan dll
Ya kalo udah ketemu sama orang, ya harus siap juga berpisah >,<

And now…postingan farewell nya Eriek Rahman Syah Putra a.k.a Geje
Termasuk senior ku di kantor ini…

Karena pertama kali aku masuk di kantor ini, dia masih di Korea, so baru ketemu dia setelah beberapa bulan bekerja disini. Namanya juga anak baru, masih yang malu-malu , lugu dan sopan…jadilah aku memanggilnya “Mas Eriek”, tapi lama-lama gerah manggil kek gitu…jadilah lebih enak manggil dia GEJE, lebih matching sama kelakuannya hehehhe..

Yah waktu berlalu, hampir sekitar 2 tahunan lebih bareng,
Sama2 bergelut dengan hecticnya kerjaan, dengan deadline, dengan fun nya event2 di Software, menikmati indahnya keberasamaan di Software, travelling and have fun bareng-bareng orang-orang di dalamnya. Juga dengan project-project geje yang membuat hidup kita ga flat. Dan pastinya semua itu full of kegejean. Kamu layak di nobatkan jadi King of Geje πŸ™‚

Finally, Jumat 13 Mei 2011 kemaren, your last day di kantor ini 😦
Sebenarnya masih ga terima…kenapa kamu duluan?harusnya aku duluan… -_

Random Though about Eriek
1. Geje tingkat akut
2. Out of the box (banget) dengan ide2 brilian dan ga masuk akal :p
3. Temen yang baik
4. Rempongan, malesan, telatan, ngantukan, plin-planan and so on….
5. Smart
6. Penulis bebakat *bukuku belom ada cap nya tuhh, katanya mau ngasih cap pantat :p *, Lanjutkan bakatmu

copas dari email farewellnya eriek, pasti email ini akan membuatmu berpikir keras apa mksdnya…
Hufhhh…mentang-mentang penulis, semua di puitiskan…aku pusing bacanya @@ :

Hening ….

Kupejamkan mata sesaat. Perlahan-lahan bisa kudengar detak jantungku berdegup semakin kencang. Apakah ini hanya adrenalin yang membuat darahku meletup-letup ataukah ada sesuatu yang sedang merongrong dadaku? Sungguh, sebenarnya aku tidak bisa bernapas ketika menyadari bahwa inilah saatku pergi dari sini. Tempat yang penuh kenangan di mana bayangan diriku terlihat berkecamuk dalam sudut-sudut serabut neuron otakmu.

Dengan keyakinan yang kuat, kuhembuskan napas panjang-panjang lalu kubuka mataku berangsur-angsur. Ya, masih bisa kulihat dengan jelas sekat-sekat ruangmu yang tertata rapi, masih bisa kulihat satu atau dua buah troli tersungkur di sudut bilikmu, masih bisa kusaksikan canda tawa mereka yang selalu menghidupkanmu dari kesunyian, masih bisa kucermati keseriusan mereka yang terlelap dalam pekerjaaan hanya demi mengejar sebuah deadline, dan masih bisa kurasakan hal ini berulang-ulang. Tapi tiba-tiba hatiku kelu ketika tubuhku mulai memudar tepat di mana aku berdiri saat ini.

Aku berharap tidak ada seorangpun yang sedang memperhatikanku saat itu tetapi tetap saja tak bisa kuhindari. Beberapa dari mereka melihatku menghilang dan segera menggapai tanganku hendak menyuruhku tetap tinggal, dan sisanya hanya menatapku ditelan oleh udara yang tak berbayang. Banyak pertanyaan berkelebat memenuhi tempurung kepala mereka tapi tak urung niatanku untuk pergi dari tempat yang sudah kuyakini dari dulu sebagai tempat perlabuhanku ini. Ya, hanya tempat untuk berlabuh sementara yang pastinya akan kukenang sepanjang waktu, bukan karena dirimu, tapi karena mereka yang telah menghidupkanmu dan menghidupkanku dalam waktu yang bersamaan.

“Kalau memang mereka telah menghidupkanmu, lalu kenapa kamu pergi?” tanyamu yang membuat dadaku seakan-akan tertusuk belati yang sangat tajam.

Aku merasa tidak bisa menjawabnya karena bagaimana pun juga aku harus pergi walaupun sebenarnya aku butuh mereka. Aku bukanlah Nostradamus yang tahu segala hal untuk mendapatkan jawabannya, aku bukanlah Lia Eden yang mengaku mendapat bisikan dari malaikat Jibril hanya untuk melakukan sebuah langkah besar dalam hidupnya, dan aku bukanlah Epimenides yang suka melontarkan kalimat-kalimat paradoksnya.

“Ya, sekaranglah waktunya,” hanya itu yang keluar dari mulutku.

Memang ku sengaja tak meninggalkan mereka sepucuk kesan untuk orang per orang, bukan karena tak ada cerita antara aku dengan mereka, melainkan hal itu adalah hal tersusah yang tidak mampu kulakukan. Bayangkan saja, setiap aku mencoba menuliskan nama mereka satu per satu lalu mencoba menguraikan untaian kisah yang berkesan, rasanya seperti ada debu yang masuk ke mataku dan ada biji yang bersarang di dalam kerongkonganku. Daripada nyawaku melayang hanya karena perasaan itu, akhirnya kuurungkan niatku dan lebih memilih untuk mengguratkan kisah ini untuk mereka, walaupun sebenarnya tanganku masih kerap gemetaran mengetikkan huruf per huruf.

Kepada mereka yang telah menjadi bagian dalam hidupku, tak banyak yang ingin kusampaikan selain berterima kasih karena telah menyempatkan diri menyambutku dalam tempat perlabuhan sementara ini. Terima kasih telah mengajakku mencicipi setiap bongkahan pasang surut yang kalian hidangkan. Dan terima kasih telah mengukir galur-galur kenangan berharga ke dalam memori otakku, akan senantiasa kuunduh sewaktu-waktu bila aku ingin bertemu dengan kalian di ruang imaji.

Aku tak mengharapkan kata perpisahan dari kalian, dan aku pun tak berharap untuk melihat lambaian tangan kalian menukik ke udara menandakan kalian siap mengucapkan selamat tinggal dan mengantarkanku ke gerbang yang telah terbuka lebar. Yang hanya bisa kukatakan saat ini adalah ….

“Sampai jumpa dan sampai bertemu kembali!”

*baru kali ini email farewell dalam bentuk cerpen >,<*

Sedikit kilas balik , tentang hal-hal yang bisa kita kenang, hal-hal “ga penting” yang bisa membuat kita senyum-senyum sendiri kalo mengingatnya:
1. Our first project, buat weddingnya mbak titi

*jaman kita masih gosong-gosongnya*
2. Project Chitato: Life is never flat *Walopun ga menang kontesnya, at least masih masuk juara harapan dan dapet Chitato sekerdus :)*


3. Project Unyu: Project tentang Software team dengan segala kata-kata “manis” nya

And this is special for you…
Buat mengenang memory yang udah di lewati disini, buat tiap moment yang memberi kesan, buat tiap kebersamaan yang membuat hidup never flat, buat setiap tawa dan senyuman. Just simple thing, but terharu juga kalo ini bisa membuat matamu merah dan basah -_- *aku jd ikut sedih, tapi seneng juga, cos misiku berhasil :p*

This is not the last…,
Ini cuma sekedar ungkapan perpisahan untukmu keluar dari kantor ini aja,
Masih bisa maen2 bareng rame-rame lagi, aku juga masih berhutang 2 kopi capucinno+ 1 kotak-kotak, yah karena nanti di neraka ga ada atm, bagusnya segera dilunasi πŸ˜›

Good luck di tempat yang baru yah, jangan lupa undang2 openingnya πŸ™‚

remember us …as we will always remember you πŸ™‚ *copas kata-kata mbak olip neh*